Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek Tol Palembang-Pekanbaru Segera Dibangun, Apa Kata Hutama Karya?

Setidaknya ada tiga ruas jalan tol sepanjang 574 kilometer yang akan menghubungkan dua ibu kota provinsi tersebut, yakni Betung—Tempino—Jambi, Jambi—Rengat, dan Rengat—Pekanbaru.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 10 Juni 2021  |  15:16 WIB
Rencana pembangunan jalan tol Trans-Sumatra.  -  Bisnis
Rencana pembangunan jalan tol Trans-Sumatra. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA Pemerintah berniat memulai konstruksi jalan tol yang akan menghubungkan Palembang dengan Pekanbaru. PT Hutama Karya (Persero) menyarankan agar pemerintah memperhatikan proses persiapan konstruksi ruas tersebut.

Setidaknya ada tiga ruas jalan tol yang akan menghubungkan dua ibu kota provinsi tersebut, yakni BetungTempinoJambi, JambiRengat, dan RengatPekanbaru. Secara total, panjang tiga jalan bebas hambatan tersebut mencapai 574 kilometer.

"Hal-hal yang harus diperhatikan terkait konstruksi [tiga ruas tersebut] yakni kesiapan pengadaan lahan konstruksi dan detail engineering design (DED). [Pasalnya,] kondisi geoteknik di lapangan sangat beragam," kata Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Tjahjo Purnomo kepada Bisnis, Kamis (10/6/2021).

Tjahjo menyatakan bahwa kondisi tanah yang akan dilalui ketiga ruas tol tersebut merupakan tanah lunak, kawasan rawa, dan memiliki jenis tanah gambut. Dengan demikian, data primer dalam penggodokan DED harus merupakan data riil dari lokasi pekerjaan.

PT Hutama Karya (Perseroan) telah mendapatkan penugasan dari pemerintah untuk mendukung konstruksi jalan tol Trans-Sumatra (JTTS). Namun, sejauh ini perseroan belum berencana memulai konstruksi tiga jalan tol tersebut.

Menurutnya, pengerjaan tiga ruas tersebut akan bergantung pada ketersediaan lahan dan ekuitas perseroan. Oleh karena itu, ujar Tjahjo, perseroan akan sepenuhnya mengikuti arahan pemerintah terkait dengan konstruksi tiga ruas tersebut.

Sejauh ini, lanjutnya, perseroan baru memiliki rencana untuk menyelesaikan tahap I konstruksi JTTS. Artinya, perseroan baru memiliki rencana untuk melakukan konstruksi pada tujuh ruas tol pada 2022, yakni SigliBanda Aceh, BinjaiPangkalan Brandan, KisaranIndrapura, PekanbaruBangkinangPangkalan, SicincinPadang, IndralayaPrabumulih, dan BengkuluTaba Penanjung.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Hedy Rahardian menyatakan bahwa pihaknya berkomitmen akan tetap membangun jalan tol baru yang telah masuk pipeline. Dengan kata lain, pemerintah akan membatasi konstruksi jalan tol baru pada tahun depan.

Beberapa jalan tol baru yang dimaksud adalah jalan tol PalembangPekanbaru, jalan tol akses Patimban, YogyakartaBawen, SoloKulonprogo, dan CileunyiGarutTasikmalaya (Cigatas). Total panjang jalan tol tersebut akan mencapai 574 kilometer dengan perkiraan investasi mencapai Rp101,12 triliun.

"Kami fokus bagaimana menuntaskan, memanfaatkan, dan mendayagunakan apa yang sudah terbangun. Tujuannya memastikan bahwa apa yang sudah dan sedang terbangun memiliki manfaat maksimal," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hutama karya tol trans sumatra
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top