Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PLN Mimpikan Harga ESS Bisa Mencapai US$0,03

Harga energy storage system (ESS) menjadi satu komponen yang masih memiliki biaya tinggi dalam program konversi pembangkit listrik tenaga diesle ke tenaga surya.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  14:36 WIB
Penampakan udara Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Sebira 400 kWp. - Dok. PLN Enjiniring
Penampakan udara Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Sebira 400 kWp. - Dok. PLN Enjiniring

Bisnis.com, JAKARTA - PT PLN (Persero) memimpikan harga battery energy storage system bisa mencapai US$0,03 agar mendorong pemanfaatan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS).

Wakil Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan dalam program konversi pembangkit listrik tenaga diesel ke PLTS, salah satu komponen yang masih memiliki biaya tinggi adalah ESS yang berapa pada kisaran US$12-US$13. Sementara biaya untuk PLTS saat ini sudah mendekati US$0,35.

Pada sisi lain, biaya yang dikeluarkan dalam penggunaan PLTU masih terbilang yang paling murah hingga saat ini yakni hanya US$0,06.

"Apakah mungkin suatu ketika kita bisa bangun storage system dengan kapasitas besar tapi cost 3 sen. Kalau itu mungkin, selesai sudah. Itu berarti EBT sebagai base load bisa head to head denga fosil dari aspek teknis," katanya dalam FGD Teknologi PLTS Dan Baterai, Senin (10/5/2021).

Kapasitas sektor kelistrikan pada saat ini tercatat sebesar 250 Terra Watt hour (TWh) dan ditargetkan menjadi 300 TWh pada akhir tahun. Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) sampai dengan 2060 diperkirakan terjadi pertumbuhan sekitar 4,7 persen.

Kapasitas sektor kelistrikan diproyeksikan menjadi 1.100 TWh pada 2050 dan terus meningkat hingga 1.800 TWh pada 2060. Untuk itu, masih terdapat ruang sekitar 1.500 TWh untuk dapat digenjot salah satunya dengan pemanfaatan energi baru dan terbarukan (EBT).

"PLN tentu tidak bisa lakukan ini sendiri, PLN perlu kolaborasi nasional internasional. kita bangun environment yang kondusif untuk invest, kita bangun transisi ke low carbon system dmn akan bangun kapasitas nasional, turunkan cost, akselerasi pertumbuhan ekonomi," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN pembangkit listrik plts
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top