Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DPR: Pemerintah Perlu Tingkatkan KUR Tanpa Jaminan

DPR RI mendukung pemerintah menambah subsidi pada bunga KUR menjadi 3 persen serta meningkatkan skema KUR tanpa jaminan menjadi Rp100 juta.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  20:03 WIB
UMKM Rose Tulip. Pemasaran produknya kini sudah menjangkau hampir seluruh wilayah Indonesia. Terlebih setelah ia mendapatkan sejumlah tips dan trik berjualan di media sosial.  - Pertamina
UMKM Rose Tulip. Pemasaran produknya kini sudah menjangkau hampir seluruh wilayah Indonesia. Terlebih setelah ia mendapatkan sejumlah tips dan trik berjualan di media sosial. - Pertamina

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah memutuskan untuk memperpanjang tambahan subsidi pada bunga kredit usaha rakyat (KUR) menjadi 3 persen sampai akhir tahun dan meningkatkan skema KUR tanpa jaminan menjadi Rp100 juta.

Anggota Komisi Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Anis Byarwati mengatakan sangat wajar hal tersebut dilakukan pemerintah dalam kondisi pandemi Covid-19 yang belum juga berakhir.

“Tentu saja ini penting dilakukan untuk memperjelas keberpihakan pemerintah terhadap UMKM terutama untuk segmen mikro dan ultra mikro. Dan seharusnya kebijakan ini juga bisa menjadi motor penggerak untuk meningkatkan permintaan kredit ke depan,” katanya ketika dikonfirmasi, Kamis (6/5/2021).

Menurutnya, pemerintah perlu menegaskan bahwa sektor UMKM memang mempunyai peran yang cukup signifikan dalam perekonomian. Terlebih pada negara berkembang seperti Indonesia. 

Oleh karena itu, negara wajib menjaga produk domestik bruto (PDB) dan inflasi yang rendah dan stabil. Dia menilai hal itu sangat berpengaruh terhadap permintaan kredit UMKM.

Untuk mendapatkan akses kredit, khususnya KUR, pemerintah harus memberikan kemudahan. Kuotanya pun perlu diperjelas, termasuk ada porsi khusus untuk pelaku usaha baru baik mikro atau ultra mikro yang belum pernah menerima fasilitas.

Pemberian yang masif dan tepat sasaran dibarengi dengan pendampingan untuk meningkatkan kualitas dan kapasitas penerima KUR.

“Jangan sampai KUR ini justru banyak digunakan semata-mata untuk konsumtif dengan mengabaikan konsep produktivitas,” jelas Anis.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm kredit usaha rakyat kredit umkm
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top