Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Stok Vaksin Covid-19 Bikin Pemulihan Negara Berkembang Tertahan

Stok vaksin negara berkembang telah tertinggal dari seluruh dunia sejak pertengahan Maret sebagian karena kekhawatiran bahwa kekurangan dan penundaan vaksin akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 25 April 2021  |  09:26 WIB
India kekurangan stok Vaksin Covid-19.  - Antara/Reuters
India kekurangan stok Vaksin Covid-19. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika pandemi berputar di luar kendali dari India ke Argentina, perpecahan di pasar negara berkembang semakin dalam.

Stok vaksin negara berkembang telah tertinggal dari seluruh dunia sejak pertengahan Maret sebagian karena kekhawatiran bahwa kekurangan dan penundaan vaksin akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Investor menarik US$1,3 miliar dari dana ekuitas pasar berkembang dalam pekan yang berakhir 21 April 2021, terbesar dalam lebih dari tiga bulan.

Ada satu lagi poin data yang menunjukkan bagaimana pandemi ini telah mengubah pedoman investasi. Secara historis, pasar negara berkembang dipandang sebagai cara untuk mendorong ekspansi ekonomi global, tetapi kali ini, negara maju yang bangkit kembali paling cepat.

Saham AS dan Eropa mendekati level tertinggi sepanjang masa, dan JPMorgan Chase & Co memperingatkan pekan lalu bahwa ekonomi AS akan melampaui pasar negara berkembang pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kuartal kedua karena lambatnya peluncuran vaksin di negara berkembang.

"Kami tidak hanya memiliki program vaksinasi yang jauh lebih lambat di pasar negara berkembang, tetapi kekhawatiran atas beban utang, kerentanan eksternal, kehati-hatian fiskal, inflasi dan stabilitas mata uang akan menghambat pemulihan yang jauh lebih kuat pasca pandemi," kata Mohammed Elmi, Manajer Portofolio di Federasi Hermes di London.

Dia merekomendasikan perputaran ke negara dan aset yang mendapat manfaat dari pertumbuhan AS melalui hubungan perdagangan atau ekspor, seperti Meksiko.

Indeks saham negara berkembang MSCI Inc. naik tipis di bawah 5 persen sepanjang tahun ini, sekitar setengah dari kenaikan indeks serupa dari ekuitas pasar maju.

Bandingkan dengan 2009, tahun ekonomi global mulai pulih dari krisis keuangan, ketika saham-saham berkembang melonjak 74 persen, hampir tiga kali lipat dari negara-negara berkembang.

Di antara faktor-faktor yang mendorong perbedaan tersebut yang paling menonjol adalah kekurangan vaksin dan distribusinya yang tidak merata.

Lebih dari sepertiga dari suntikan Covid-19 telah diberikan kepada orang-orang di 27 negara terkaya di dunia, yang menyumbang hanya 11 persen dari populasi global, menurut Bloomberg's Vaccine Tracker.

Perbedaannya sangat ekstrim di India, yang merupakan rumah bagi 18 persen populasi global dan pusat dari salah satu wabah paling mematikan. Alhasil, reksa dana ekuitas India mengalami arus keluar terbesar mereka dalam lebih dari satu tahun dalam pekan yang berakhir 21 April 2021, menurut data EPFR Global.

Sementara itu, rupee telah merosot 3,5 persen dalam sebulan terakhir. "Ini kemungkinan akan membebani sentimen pasar dalam waktu dekat," kata Tai Hui, Kepala Strategi Pasar Asia di JPMorgan Asset Management.

Lambatnya vaksinasi di negara berkembang menambah latar belakang yang sudah menantang bagi banyak pasar negara berkembang, yang harus menavigasi imbal hasil US Treasury yang lebih tinggi bahkan ketika biaya memerangi tumpukan pandemi menekan keuangan mereka sendiri.

Jon Harrison, Direktur Pelaksana untuk Strategi Makro EM yang berbasis di London, mengatakan prospek penurunan pembelian aset Federal Reserve juga dapat mengangkat dolar AS, mengakhiri tekanan untuk kelas aset tahun ini.

"Dengan tidak adanya pengembalian ke dolar yang lebih lemah, latar belakang eksternal untuk ekonomi pasar berkembang akan menjadi lebih menantang" katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

negara berkembang vaksinasi Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top