Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengecualian FABA dari Limbah B3 Ciptakan Efisiensi Biaya Operasional

Dengan dikeluarkannya dari kategori limbah B3, kini FABA memiliki nilai tambah dan juga dapat menciptakan efisiensi pada biaya operasional produsen listrik swasta.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  16:15 WIB
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia bekerjasama dengan Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA) dan Hakko Industry Co, Ltd memanfaatkan limbah batu bara jadi bahan baku beton. Material bangunan ini punya kekuatan dan waktu pematangan lebih cepat dan ramah lingkungan daripada beton konvensional.  - Kemendagri.go.id
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia bekerjasama dengan Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA) dan Hakko Industry Co, Ltd memanfaatkan limbah batu bara jadi bahan baku beton. Material bangunan ini punya kekuatan dan waktu pematangan lebih cepat dan ramah lingkungan daripada beton konvensional. - Kemendagri.go.id

Bisnis.com, JAKARTA — Pengecualian fly ash dan bottom ash dari kategori limbah bahan berbahaya dan beracun dinilai dapat menciptakan efisiensi biaya operasional pada pembangkit listrik tenaga uap.

Ketua Umum Asosiasi Produsen Listrik Swasta Indonesia (APLSI) Arthur Simatupang mengatakan bahwa selama dikategorikan sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3), limbah sisa pembakaran batu bara pada PLTU tersebut hanya bisa ditimbun dan tidak bisa dimanfaatkan.

Oleh karena itu, dengan dikeluarkannya dari kategori limbah B3, kini FABA memiliki nilai tambah dan juga dapat menciptakan efisiensi pada biaya operasional produsen listrik swasta (independent power producer/IPP).

"Besarannya tergantung setting di masing-masing [pembangkit] IPP, tapi bisa mencapai efisiensi hingga 30 persen," ujar Arthur kepada Bisnis, Senin (29/3/2021).

APLSI pun menyambut baik kebijakan pemerintah yang mengeluarkan FABA di PLTU dari kategori limbah B3. Pasalnya, di negara-negara lain, FABA ini telah banyak didorong pemanfaatannya untuk industri lain, terutama konstruksi.

Di sisi lain, menurut Arthur, pemanfaatan FABA juga akan turut menjaga kelestarian lingkungan.

"Dari benchmark negara-negara lain, FABA didorong untuk pemanfaatan yang dapat memberikan sumbangsih positif bagi pemerataan pembangunan dan UMKM karena banyak industri konstruksi, paving block, penguatan jalan sehingga kami dari pelaku usaha kelistrikan mendukung rencana pemerintah dalam hal ini," katanya.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Rida Mulyana menuturkan bahwa operator PLTU perlu mengeluarkan berbagai biaya, seperti pengujian teknis, untuk mengelola FABA. Dengan dikecualikannya FABA PLTU dari limbah B3 tentunya dapat mendorong efisiensi biaya operasional dan bahkan penurunan biaya pokok penyediaan (BPP) listrik.

"Sekarang dengan sendirinya biaya pengujian jadi berkurang. Artinya, secara keseluruhan biaya operating maintenance akan turun. Mungkin menurunkan BPP listrik juga, tapi tidak akan banyak berpengaruh," kata Rida.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara pltu Limbah B3
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top