Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Vaksinasi Covid-19 Meluas, Belanja Konsumen di AS Melonjak

Di Amerika Serikat, penjualan ritel mendekati rekor tertinggi seiring lapangan kerja dan vaksinasi yang sedang meningkat.
Warga berjalan di sekitar Times Square saat beberapa layar bercahaya biru sebagai bagian dari inisiatif Light It Blue untuk menghormati tenaga kesehatan, saat penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di New York, Amerika Serikat, Kamis (23/4/2020)./Antara/Reuters
Warga berjalan di sekitar Times Square saat beberapa layar bercahaya biru sebagai bagian dari inisiatif Light It Blue untuk menghormati tenaga kesehatan, saat penyebaran penyakit virus corona (Covid-19) di New York, Amerika Serikat, Kamis (23/4/2020)./Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Selama satu tahun pandemi Covid-19 merundung dunia, pengeluaran konsumen tertekan. Setelah vaksinasi diluncurkan di banyak negara, prospek penguatan belanja konsumen pun menemui titik terang.

Di Amerika Serikat, penjualan ritel mendekati rekor tertinggi seiring lapangan kerja dan vaksinasi yang sedang meningkat. Menurut perkiraan Bloomberg Economics, orang AS telah mengumpulkan tabungan berlebih selama pandemi jumlahnya sekitar US$1,7 triliun sejak Januari 2020. Adapun, stimulus putaran baru juga akan menambah pundi-pundi.

Bahkan, putaran stimulus sebelumnya senilai US$600 telah membantu mendorong lonjakan pembelian diskresional pada Januari. Sementara itu, penjualan ritel AS melonjak tertinggi dalam tujuh bulan di tengah peningkatan pengeluaran untuk pakaian, elektronik, perabot rumah tangga, dan lainnya. Toko serba ada mengalami peningkatan hampir 21 persen dalam penjualan dari bulan sebelumnya.

Menurut ekonom di Wells Fargo & Co., ketika ekonomi dibuka kembali, belanja konsumen selama dua kuartal berikutnya kemungkinan akan menjadi periode terkuat dalam setidaknya 70 tahun, dipimpin oleh rebound sektor jasa.

"Banyak perubahan dalam pembelanjaan akan datang dari pengeluaran yang lebih banyak. Kami benar-benar memperkirakan [belanja konsumen] untuk bangkit kembali setelah ekonomi kembali ke keadaan normal," kata Shannon Seery, seorang ekonom di Wells Fargo seperti dikutip dari Bloomberg, Kamis (18/3/2021).

Apa yang disebut dengan 'pengeluaran balas dendam' setelah tekanan pandemi, terlihat di China pada April lalu setelah pemerintah setempat melonggarkan pembatasan.

Dampaknya pada perusahaan jelas, penjualan perhiasan AS Tiffany & Co di China melonjak 90 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, sementara Hermes, label mewah Prancis yang terkenal dengan tas seharga US$ 10.000, meraup US$2,7 juta dalam satu hari dari toko yang dibuka kembali di Guangzhou.

China telah pulih sejak saat itu, bahkan ketika virus terus menyebar di seluruh Eropa dan Amerika Utara. Dibukanya kembali koridor perjalanan domestik negara tersebut memicu kebangkitan pariwisata, dengan penduduk setempat mengunjungi tujuan seperti Makau dan Hainan. Konsumen telah menghabiskan begitu banyak uang sehingga merek-merek seperti Ralph Lauren Corp., Estee Lauder Cos. Dan Coach berebut untuk membuka lebih banyak toko. Ada harapan bahwa hal itu akan terjadi di AS.

Sementara ekonomi AS kemungkinan akan dibuka kembali secara bertahap selama 2021, pemerintah federal sudah mulai mendistribusikan pemeriksaan stimulus. Penelitian menunjukkan pembayaran satu kali meningkatkan pengeluaran lebih dari pembayaran tetap yang mengarah pada pendapatan yang lebih tinggi.

"Putaran stimulus ini datang pada saat yang sama ketika ekonomi dibuka kembali. Jika Anda sudah memiliki banyak di rekening bank Anda, Anda tidak memiliki sangat banyak utang yang harus dilunasi, Anda mungkin merasa lebih nyaman menghabiskan stimulus itu,” kata Michelle Meyer, kepala ekonomi AS di Bank of America Corp.

Masih ada ruang untuk meningkatkan pengeluaran karena penjualan di berbagai jenis toko dan restoran tetap di bawah level sebelum pandemi. Meskipun pengeluaran telah berkurang dari kecepatan yang sangat tinggi pada Januari, sebagian besar karena cuaca musim dingin yang buruk, putaran stimulus baru akan mendorong konsumen lebih lanjut.

Menurut analisis oleh Bloomberg Intelligence, bantuan tunai federal senilai US$1.400 dapat meningkatkan penjualan restoran hingga tujuh minggu.

Sementara itu, menurut survei dari Accenture, hampir setengah dari konsumen AS mengatakan mereka akan membeli sedikit barang mewah dalam enam bulan ke depan. Lebih dari sepertiganya mengatakan mereka akan membeli produk yang lebih besar dan lebih mahal.

Peritel AS dari toko pakaian diskon hingga butik perhiasan mewah telah menunggu momentum ini selama berbulan-bulan. Signet Jewellers Ltd., pemilik Jared and Kay Jewellers, berharap tiba waktunya untuk meningkatkan penjualan Hari Valentine pada Februari. Namun tampaknya hal itu tidak berhasil.

CEO Abercrombie & Fitch Co., Coty Inc. dan TJX Cos., yang mengoperasikan TJ Maxx, masing-masing menyebutkan prospek bisnis peningkatan belanja dalam beberapa bulan mendatang. Poshmark Inc., mengatakan penjualan gaun musim panas naik dua kali lipat pada Februari dari bulan sebelumnya. CEO Manish Chandra mengatakan itu merupakan tanda awal bahwa penduduk siap untuk keluar dan berbelanja.

“Itu bagi saya menunjukkan bahwa kita sedang bersiap untuk sesuatu. Saya pikir kita semua siap untuk itu. Amerika pasti sudah siap dan dunia sepertinya juga siap," kata Chandra.

Bukan hanya peritel, industri penerbangan juga bersiap menerima permintaan yang melonjak. CEO United Airlines Holdings Inc. Scott Kirby mengharapkan peningkatan permintaan yang berkelanjutan karena orang sudah membeli mobil baru dan melakukan perbaikan rumah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper