Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Rumah di China Melambung, Apa Penyebabnya?

Harga rumah baru di 70 kota besar di China, tidak termasuk perumahan bersubsidi negara, pada Februari naik 0,36 persen dari Januari.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Maret 2021  |  15:19 WIB
Pemandangan Shanghai, China dari atas. - Bloomberg/Qilai Shen
Pemandangan Shanghai, China dari atas. - Bloomberg/Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - Harga rumah China tumbuh pada laju tercepat dalam enam bulan pada Februari 2021 karena pasokan proyek yang lebih rendah selama musim liburan. Hal itu menambah ketakutan pengembang akan kehilangan pembeli.

Biro Statistik Nasional menyatakan harga rumah baru di 70 kota besar, tidak termasuk perumahan bersubsidi negara, pada Februari naik 0,36 persen dari Januari. Nilai di pasar sekunder, yang menghadapi lebih sedikit intervensi pemerintah, naik 0,34 persen, hampir sama dengan kecepatan Januari.

Sentimen panas terus berlanjut dalam menghadapi pembatasan yang lebih ketat yang diberlakukan di beberapa kota besar. Lebih banyak calon pembeli rumah tinggal di kota tempat mereka bekerja bulan lalu karena lonjakan baru kasus virus corona yang memacu pembelian rumah.

Di 29 kota utama yang dipantau oleh China Real Estate Information Corp., penjualan rumah baru meningkat lebih dari tiga kali lipat pada Februari dari tahun sebelumnya, ketika krisis kesehatan melanda perekonomian. Pasokan rumah baru di kota-kota itu anjlok 63 persen per wilayah pada Februari dari Januari.

Kenaikan harga rumah di pusat-pusat kota mendorong pembuat kebijakan utama China berjanji untuk menyelesaikan masalah perumahan pada sesi legislatif tahunan awal bulan ini.

"Kami akan menjaga harga tanah dan perumahan serta ekspektasi pasar tetap stabil," kata Perdana Menteri Li Keqiang dalam pidatonya, dilansir Bloomberg, Senin (15/3/2021).

Pemerintah telah meluncurkan banyak kebijakan baru untuk menyempurnakan industri tahun ini, termasuk mekanisme pada pinjaman bank real estat dan aturan penawaran baru yang dirancang untuk menekan biaya tanah.

Pada Januari, Shanghai dan Shenzhen lebih lanjut menindak spekulasi perumahan dan kota-kota termasuk Hangzhou meminta persyaratan tambahan saat membeli tempat tinggal kedua. Menurut analis, langkah-langkah tersebut kemungkinan akan memiliki setidaknya beberapa efek dalam mendinginkan pasar.

"Sebagian besar kebijakan tampaknya merupakan penyempurnaan dari langkah-langkah yang ada daripada sesuatu yang signifikan yang mungkin sangat membatasi permintaan pembeli," kata James Macdonald, kepala penelitian China untuk Savills Plc yang berbasis di Shanghai.

Xu Xiaole, seorang analis properti di Beike Research Institute mengatakan perbedaan yang lebih besar antarkota mungkin muncul dalam dua bulan mendatang, biasanya musim sibuk untuk penjualan, karena perbedaan regional dalam kebijakan.

Penjualan rumah yang ada telah melambat di Beijing dan Shanghai bulan ini, yang mungkin akan menyebabkan kenaikan harga yang lebih lambat di sana, sementara harga masih cenderung melonjak di kota-kota tingkat dua di mana sentimen tetap kuat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china harga rumah
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top