Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertanian jadi Penyelamat Ekonomi, tapi Anggaran Kementan Disunat

Dukungan pemerintah terhadap Kementerian Pertanian minim. Anggaran Kementerian Pertanian pada tahun ini dipangkas sebesar Rp6,3 triliun. Padahal sektor ini menjadi penopang pertumbuhan ekonomi di masa pandemi.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  19:37 WIB
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kiri) dan Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (tengah) saat acara Gerakan Tanam Padi Serentak di Desa Belanti Siam, Kecamatan Pandih Batu, Pulang Pisau, Jumat (15/5 - 2020). ANTARA
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kiri) dan Gubernur Kalteng Sugianto Sabran (tengah) saat acara Gerakan Tanam Padi Serentak di Desa Belanti Siam, Kecamatan Pandih Batu, Pulang Pisau, Jumat (15/5 - 2020). ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Pertanian merupakan 7 dari 17 sektor yang mengalami pertumbuhan di tengah pandemi Covid-19. Agraria berkontribusi 13,7 persen terhadap produk domestik bruto Indonesia sehingga menjadi penyelamat ekonomi.

Meski begitu dukungan pemerintah terhadap Kementerian Pertanian minim. Anggota Komisi Pertanian Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Charles Meikyansyah mengatakan bahwa setelah ada penyisiran realokasi untuk penanganan Covid-19, dana yang dipotong cukup besar.

“Dari pagu awal Rp21,8 triliun menjadi Rp15,5 triliun. Dengan begitu penghematan tahun ini sebesar Rp6,3 triliun,” katanya melalui diskusi virtual, Rabu (17/2/2021).

Pemotongan anggaran tersebut tertuang pada Surat Menteri Keuangan S-30/MK.02/2021 tentang Realokasi dan Refocussing Kementerian/Lembaga (K/L) yang dikeluarkan 12 Januari lalu. Charles mengaku heran dengan sikap pemerintah.

“Untuk 270 juta lebih penduduk yang harus makan tapi refocussing anggaran sangat signifikan. Ini hampir sama pada periode tahun lalu,” jelasnya.

Pemerintah menaikkan anggaran pemulihan ekonomi nasional (PEN) di tengah Covid-19 jadi Rp688,3 triliun. Perubahan tersebut naik hampir dua kali lipat dari alokasi awal sebesar Rp372,3 triliun. Naiknya anggaran berimbas pada anggaran K/L yang harus direalokasi.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kecuk Suhariyanto mengatakan bahwa pertanian sepanjang tahun lalu tumbuh 1,75 persen. Meski kenaikannya tidak lebih besar dari tahun sebelumnya, hal itu masih lebih baik karena sektor lain banyak yang lesu.

Oleh karena itu, sektor ini cukup menjanjikan ke depannya. Di sisi lain, agraria juga selalu menjadi penyelamat perekonomian. Tidak hanya saat pandemi, peristiwa krisis moneter pada 1998 sektor ini juga salah satu yang tumbuh.

“Saya pikir kita semua harus beri perhatian yang lebih ke sektor pertanian di masa depan. Jadi kebijakan ke depan tidak hanya fokus ke output atau produksi, tapi selayaknya juga mampu mengangkat kesejahteraan pelakunya, yaitu petani Indonesia,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggaran pertanian kementerian pertanian
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top