Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! Kasus Salah Transfer Citibank, Dana Setara Rp7 Triliun Tak Bisa Dibalikin

Citibank ini melakukan kesalahan transaksi keuangan berupa salah transfer dana senilai US$500 juta dan hakim Pengadilan Distrik Amerika Serikat (AS) memutuskan bahwa Citibank tidak dapat menarik dananya kembali. 
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  11:17 WIB
Citibank - Reuters/Robert Galbraith
Citibank - Reuters/Robert Galbraith

Bisnis.com, JAKARTA - Citigroup Inc. harus gigit jari dan tidak bisa menarik uangnya senilai US$500 juta atau setara hampir Rp7,015 triliun. 

Grup perbankan ini melakukan kesalahan transaksi keuangan berupa salah transfer dana senilai US$500 juta dan hakim Pengadilan Distrik Amerika Serikat (AS) memutuskan bahwa Citibank tidak dapat menarik dananya kembali. 

Uang dalam jumlah jumbo itu secara tidak sengaja ditansfer ke salah satu perusahaan Revlon, perusahaan kosmetik.

Awalnya, Citibank, hanya bermaksud mengirimkan pembayaran bunga sekitar US$8 juta kepada pemberi pinjaman perusahaan kosmetik tersebut.

Kendati demikian, Citibank justru secara tidak sengaja mentransfer hampir 100 kali lipat jumlah itu, termasuk transfer senilai US$175 juta ke dana lindung nilai (hedge fund). Secara keseluruhan, Citibank secara tidak sengaja mengirimkan uang senilai US$900 juta kepada pemberi pinjaman Revlon.

Citibank lantas mengajukan gugatan pada Agustus tahun lalu meminta pengembalian dananya. Pasalnya, Citibank masih belum menerima pengembalian senilai US$500 juta dari 10 firma penasihat investasi setelah transfer yang tidak disengaja.

Citibank mengajukan banding atas keputusan tersebut, yang dikeluarkan Selasa oleh hakim federal, yang menolak permintaannya bahwa manajer aset untuk pemberi pinjaman Revlon Inc.

Profesor Fakultas Hukum Columbia Eric Talley, pakar hukum dan keuangan perusahaan justru berpendapat upaya hukum ini akan mudah.

“Citi memiliki peluang yang wajar untuk mengajukan banding, tetapi hasil ini akan menimbulkan hambatan yang sulit,” kata Talley seperti dilansir Bloomberg, Rabu (17/2/2021).

Danielle Romero-Apsilos, juru bicara Citigroup, dalam sebuah pernyataan setelah keputusan itu mengatakan pihaknya sangat tidak setuju dengan keputusan ini dan berniat untuk mengajukan banding.

"Kami yakin kami berhak atas dana tersebut dan akan terus mengupayakan pemulihan totalnya."

Dalam putusan 101 halaman, Hakim Distrik AS Jesse Furman di New York mengatakan pada hari Selasa bahwa hasil dari kasus ini sangat mudah, bahkan jika itu mungkin bukan hasil yang paling adil. Bahkan, transfer tersebut sesuai dengan sen jumlah pokok dan bunga pinjaman.

"Pemberitahuan yang menyertai mengacu pada bunga yang 'jatuh tempo', dan satu-satunya cara yang akurat adalah jika Revlon melakukan pembayaran di muka utama."

Preseden utamanya adalah kasus pengadilan negara bagian New York tahun 1991 yang disebut Banque Worms v. BankAmerica International.

Dalam kasus itu, pengadilan tertinggi New York memutuskan bahwa berdasarkan prinsip yang disebut debit untuk nilai, ketika pihak ketiga secara keliru mengirim uang dari debitur ke kreditor, kreditor dapat menyimpan pembayaran jika tidak menyadari bahwa itu dikirim karena kesalahan dan tidak membuat representasi yang salah.

Menerapkan kesaksian dalam kasus Citibank pada hukum yang dijabarkan dalam keputusan Banque Worms, Furman mengatakan masalah utama yang dihadapi adalah apakah, sekitar pukul 6 sore pada 11 Agustus - pada saat kesalahan transfer - pemberi pinjaman semua atas pemberitahuan konstruktif atas kesalahan Citibank.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan citibank
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top