Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Listrik di Kabupaten Hulu Sungai Selatan Kalsel Pulih 100 Persen

PT PLN (Persero) menerjunkan sebanyak 51 personel petugas layanan teknik dengan 14 armada.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  16:49 WIB
Warga menyeberang sungai menggunakan jembatan darurat akibat jembatan gantung di Desa Alat putus akibat banjir bandang di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Rabu (20/1/2021). Berdasarkan data BPBD Provinsi Kalimantan Selatan pada Rabu (20/1/2021) sebanyak 21 Jembatan, 110 tempat ibadah, 76 sekolah serta 18.294 meter jalan terdampak banjir dan longsor di Kalimantan Selatan.  - Antara
Warga menyeberang sungai menggunakan jembatan darurat akibat jembatan gantung di Desa Alat putus akibat banjir bandang di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Rabu (20/1/2021). Berdasarkan data BPBD Provinsi Kalimantan Selatan pada Rabu (20/1/2021) sebanyak 21 Jembatan, 110 tempat ibadah, 76 sekolah serta 18.294 meter jalan terdampak banjir dan longsor di Kalimantan Selatan. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – PT PLN (Persero) berhasil memulihkan kembali sistem kelistrikan di Hulu Sungai Selatan, yang menjadi salah satu kabupaten terdampak banjir terparah di Provinsi Kalimantan Selatan.

“Alhamdulillah berkat kerja keras seluruh personel, kami berhasil menyalurkan kembali 100 persen listrik di Kabupaten Hulu Sungai Selatan," ucap General Manager PLN Unit Induk Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (UIW Kalselteng) Sudirman melalui siaran pers, Minggu (24/1/2021).

Untuk melakukan percepatan penyaluran listrik di kabupaten yang meliputi 3 kecamatan, yakni Kecamatan Loksado, Kecamatan Kandangan, dan Kecamatan Kalumpang, PLN menerjunkan sebanyak 51 personel petugas layanan teknik dengan 14 armada.

"Banjir yang melanda Kabupaten Hulu Sungai Selatan menyebabkan material kelistrikan rusak. Tujuh tiang listrik roboh dan 13 peralatan konstruksi rusak," kata Sudirman.

Bencana banjir yang melanda Hulu Sungai Selatan sejak Rabu (13/1) lalu, mengakibatkan 66 gardu distribusi terdampak banjir dengan total sebanyak 8.274 pelanggan.

"Kami berkomitmen segera menyalurkan listrik ke pelanggan jika banjir sudah surut dan aman bagi masyarakat. Alhamdulillah, di Kabupaten Hulu Sungai Selatan ini banjir terbilang cepat surut dan merata, sehingga kami bisa segera menyalurkan listrik kembali ke seluruh pelanggan," imbuh Sudirman.

Dirinya juga berterima kasih kepada warga masyarakat yang telah kooperatif dalam membantu PLN dalam upaya percepatan penormalan suplai listrik di Kabupaten Hulu Sungai Selatan. Ia mengatakan peran masyarakat yang selalu sabar dan percaya dengan kinerja PLN adalah salah satu kunci keberhasilan dari upaya pemulihan listrik terdampak banjir.

Secara keseluruhan di Kalsel, sampai dengan Minggu (24/1) pukul 14.00 WITA, PLN berhasil melakukan penormalan sebanyak 1.492 gardu distribusi atau 92 persen dari total 1.629 yang terdampak banjir sehingga 102.190 pelanggan sudah kembali menikmati listrik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN banjir Kalsel
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top