Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisnis Transportasi Online Masih Lesu, Ini Strategi Grab & Gojek

Grab dan Gojek menyiapkan strategi untuk mengatasi penurunan bisnis transportasi online selama pandemi Covid-19 akibat adanya kebijakan sejumlah pembatasan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  07:34 WIB
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Pengemudi ojek online menunggu penumpang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Grab dan Gojek memutar otak untuk berinovasi mempertahankan pendapatan usai layanan transportasi online lesu akibat berbagai pembatasan yang diterapkan selama pandemi Covid-19.

Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi mengakui pembatasan sosial skala besar selama pandemi membuat permintaan transportasi penumpang menurun drastis. "Tapi semua itu dikompensasi dengan layanan lain," kata Neneng, seperti dilansir dari Tempo.co, Rabu (30/12/2020).

Dia mencontohkan layanan pengiriman makanan dan belanja meningkat hingga lebih dari 100 persen. Melihat potensi tersebut pada April lalu Grab meluncurkan fitur Grab Assistant.

Neneng menuturkan pelanggan dapat menggunakannya untuk berbelanja kebutuhan tanpa harus keluar rumah. Berbeda dengan Grab Mart yang berlaku di toko mitra tertentu, Grab Assistant bisa digunakan untuk berbelanja di toko manapun asalkan alamat toko dan nomor narahubung tercantum jelas.

Secara terpisah, Co-CEO Gojek, Kevin Aluwi juga mengalami penurunan permintaan pada bisnis ride-hailing. "Pendapatan mitra driver ada penurunan karena volume transportasi cukup terpukul," kata Kevin.

Namun kondisinya bertolak belakang dengan layanan pengiriman makanan dan belanja. Perusahaan mencatat ada kenaikan nilai transaksi kotor layanan grocery hingga 500 persen.

Di sisi lain, ekosistem merchant GoFood juga tercatat tumbuh 80 persen selama pandemi. Saat ini, layanan tersebut telah menggandeng 900.000 mitra dari sebelumnya 500.000 pada 2019.

Namun, konsekuensi lainnya pandemi membuat Gojek menghentikan hubungan kerja dengan 430 karyawan. Perusahaan pun menutup dua layanan non-inti yakni GoLife dan GoFood Festival, serta memilih fokus pada inovasi, otomatisasi, dan sumber daya manusia.

Berdasarkan laporan e-Conomy SEA yang dirilis Google, Temasek, Bain & Company November 2020, pendapatan di sektor transportasi online menurun 18 persen dibandingkan 2019. Nilainya menurun dari US$6 miliar menjadi US$ 5 miliar.

Head of Corporate Communications Google Indonesia, Jason Tedjasukmana menyatakan dampak terbesar dialami layanan transportasi online. Penutupan sejumlah wilayah menyebabkan mobilitas menurun.

"Kondisinya berbeda dengan layanan pengiriman makanan. Layanan ini justru mengalami peningkatan meskpun tidak cukup untuk mengimbangi kontraksi pada jasa transportasi," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gojek grab indonesia

Sumber : Tempo.co

Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top