Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemerintah Minta Investasi Jumbo Rp142 Triliun dari Korsel Gandeng UMKM

Dalam nota kesepahaman yang tertulis, perusahaan asal Korea Selatan ini harus melibatkan pengusaha daerah serta pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  14:00 WIB
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Abdullah Azzam
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Kerja sama pemerintah dengan LG Energy Solution dalam pembangunan industri sel baterai kendaraan listrik menjadi investasi terbesar sepanjang era reformasi. Dengan nilai US$9,8 miliar atau Rp142 triliun, cara pandang yang digunakan berbeda.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan bahwa dalam nota kesepahaman yang tertulis, perusahaan asal Korea Selatan ini harus melibatkan pengusaha daerah serta pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

"Jadi, tidak hanya lagi dengan BUMN [badan usaha milik negara]. Kita harus ubah cara pandang bahwa investasi yang turun ke daerah juga memberi dampak positif pada ekonomi daerah dan lahirkan pengusaha baru," katanya melalui konferensi pers virtual, Rabu (30/12/2020).

Bahlil menjelaskan bahwa investasi ini akan menjadi pertama di dunia yang produksinya dari hulu sampai hilir. Mulai dari pertambangan, smelter (peleburan), refining (pemurnian), industri prekursor, hingga katoda akan dibangun di Indonesia

Untuk lokasinya akan dibagi dua. Pembangunan smelter dan tambang ada di Maluku Utara. Prekursor, katoda, dan sebagian baterai sel dilakukan di Batang.

Sementara untuk tingkat komponen dalam negeri (TKDN) harus ada dalam industri kendaraan listrik tersebut. Hal ini, tegasnya, tidak bisa ditawar.

Negara, tambah Bahlil, tidak boleh diatur pengusaha, tetapi juga tidak bisa seenaknya. Oleh karena itu dicari titik tengah.

"Disepakati TKDN jadi prioritas sesuai arah presiden. Tenaga kerja yang akan dipakai semaksimal mungkin dari Indonesia. Terkecuali level manajer, teknisi yang memang belum ada di Indonesia," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik investasi bkpm korea selatan Baterai Mobil Listrik
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top