Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Merawat Kopi Nuklir, Tingkatkan Produktivitas Hadapi Perubahan Iklim

Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) mengungkapkan kejadian karat daun kopi, penyakit yang membunuh pohon kopi, terus meningkat. 
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 22 Desember 2020  |  08:08 WIB
Petani memanen kopi ekselsa di lereng pegunungan Anjasmoro Desa Panglungan, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Kamis (10/9/2020). Kopi ekselsa atau yang biasa disebut
Petani memanen kopi ekselsa di lereng pegunungan Anjasmoro Desa Panglungan, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Kamis (10/9/2020). Kopi ekselsa atau yang biasa disebut "asisa" merupakan varietas kopi yang paling banyak tumbuh di kawasan sekitar lereng gunung Anjasmoro dengan ketinggian areal tanam rata-rata 600-1000 mdpl dan harga ditingkat petani berkisar Rp60 ribu per kilogram. ANTARA FOTO - Syaiful Arif

Bisnis.com, JAKARTA – Industri kopi global menghasilkan sekitar US$100 miliar per tahun. Namun, dengan perubahan iklim dan perubahan pola cuaca yang menyertainya, kondisi yang dulunya cocok untuk tanaman kopi memburuk di banyak daerah penanaman tradisional. 

Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) mengungkapkan kejadian karat daun kopi, penyakit yang membunuh pohon kopi, terus meningkat. 

IAEA, bermitra dengan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), telah bekerja dengan para ahli nasional untuk mengurangi stres akibat karat daun kopi pada pohon kopi dengan menggunakan teknik nuklir. 

Para ahli dilatih untuk menggunakan teknik mutase pemuliaan tanaman untuk mengembangkan varietas kopi yang tahan terhadap jamur penyebab karat daun kopi. Pelatihan ini merupakan bagian dari Proyek Penelitian Terkoordinasi selama lima tahun di mana para ilmuwan dari enam negara sedang melakukan penelitian tentang varietas tanaman kopi yang tahan penyakit.

Ivan Ingelbrecht, Kepala Laboratorium Pemuliaan dan Genetika Tanaman di Divisi Gabungan FAO / IAEA dari Teknik Nuklir di Pangan dan Pertanian, mengungkapkan para petani telah memperhatikan efek perubahan iklim pada tanaman kopi mereka yang mengakibatkan panen lebih rendah dan fakta bahwa curah hujan yang tidak menentu, yang dialami banyak daerah penghasil kopi, mendukung penyebaran penyakit.

“Jenis kopi arabika biasanya ditanam di daerah beriklim lebih sejuk, di lereng pegunungan di daerah teduh, tapi sekarang kita lihat suhu meningkat saat naik gunung, yang berdampak pada penyebaran penyakit seperti karat daun kopi,” katanya seperti dikutip dari laman IAEA, Senin (21/12/2020). 

IAEA memberikan gambaran melalui pertanian kopi di Kosta Rika. Di negara tersebut, sebagian besar perkebunan kopi bertumpu pada lahan kecil hingga sedang. Perkebunan milik keluarga ini seringkali bergantung pada pekerja musiman untuk memetik biji kopi dengan tangan.

Proses ini tepat waktu dan intensif, lanjut IAEA, membutuhkan hingga 14.000 pekerja dari Kosta Rika dan Panama selama musim panen. Namun karena perubahan iklim memperburuk pola cuaca yang tidak cocok untuk tanaman kopi, kesempatan kerja musiman berkurang, yang berdampak pada mata pencaharian.

Menurut IAEA, pola curah hujan yang berubah dan suhu yang meningkat juga terbukti mempersingkat waktu yang dibutuhkan tanaman kopi yang berkarat daun menjadi infeksi, meningkatkan laju infeksi dan penyebarannya.

Bekerja sama dengan IAEA dan FAO, Institut Kopi Kosta Rika (ICAFE) telah meneliti dampak karat daun kopi di seluruh negeri dan cara mengelolanya. Dengan catatan sejak 2010 yang menunjukkan kenaikan suhu dan perubahan pola curah hujan, petani kopi menemukan bahwa mereka tidak dapat memanen tanaman mereka pada waktu-waktu biasa.

Reina Cespedes, seorang ahli bioteknologi di ICAFE, mengungkapkan penurunan produktivitas mempengaruhi pendapatan para petani, mengurangi sumber daya yang tersedia untuk membantu perkebunan dan membahayakan konservasi pertanian untuk generasi mendatang.

“Ini dapat mempengaruhi model masa depan kepemilikan tanah di negara kita. Memajukan genetika pohon kopi sangat penting untuk meningkatkan kualitas hidup keluarga penghasil kopi, mempertahankan kepemilikan lahan, dan berkontribusi pada kelestarian lingkungan,” katanya. 

Sementara, Portugal, yang terlibat dalam proyek IAEA-FAO adalah rumah bagi Pusat Penelitian Karat Daun Kopi (CIFC). Sekitar 3600 sampel karat kopi dari 40 negara di seluruh dunia telah dievaluasi di CIFC, di mana para ilmuwan mengidentifikasi 50 ras berbeda dari karat daun kopi di 23 varietas pohon kopi. 

Dalam proyek IAEA, tiga ras baru dari patogen karat kopi diidentifikasi. Penelitian terhadap koleksi karat kopi global ini akan memfasilitasi identifikasi berbagai tanaman kopi yang tahan terhadap karat kopi, tugas yang berat mengingat keragaman spesies karat kopi.

Vitor Varzea, ahli patologi tanaman di CIFC, mengungkapkan pihaknya pertama kali mengetahui dampak perubahan pola cuaca terhadap panen kopi pada tahun 2011 dari para petani kopi, ahli patologi dan buletin teknis dari negara-negara penghasil kopi.

“Sangat mendesak untuk menemukan dan mengkarakterisasi varietas baru tanaman kopi yang tahan karat daun kopi yang kemudian dapat meluas ke negara lain,” ujarnya.

Penelitian proyek tentang varietas tanaman kopi tingkat lanjut akan berpotensi untuk memerangi tantangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, seperti wabah penyakit yang terlihat pada karat daun kopi.

Melalui penerapan teknik pemuliaan tanaman pada kopi, FAO / IAEA dan peneliti dari Amerika Tengah dan Selatan, China dan Eropa mengembangkan varietas baru yang tahan terhadap karat daun kopi. 

Meskipun pemuliaan tanaman kopi adalah yang pertama untuk IAEA, teknik pemuliaan tanaman telah digunakan untuk meningkatkan ketahanan pangan di seluruh dunia dengan lebih dari 1000 varietas tanaman yang ditingkatkan dirilis dalam dekade terakhir, termasuk singkong, kedelai, tomat, dan beras.

 

CARA PENGEMBANGBIAKAN MUTASI 

Pemuliaan mutasi melibatkan penggunaan teknologi nuklir seperti sinar X atau sinar gamma, untuk mendorong perubahan pada tanaman untuk perbaikan tanaman, misalnya hasil yang lebih tinggi atau ketahanan terhadap penyakit.

Dengan pemuliaan mutasi, benih atau jaringan tanaman (stek tanaman) terkena radiasi. Jaringan tanaman yang diradiasi kemudian ditempatkan pada media tanam yang steril sehingga menghasilkan planlet, sedangkan benih yang telah diradiasi langsung diteruskan ke generasi berikutnya.

Tanaman / planlet diperiksa untuk karakteristik yang sesuai dan kemudian dipantau lebih lanjut dan ditanam selama dua hingga tiga generasi, untuk memastikan bahwa mereka memiliki karakteristik yang diinginkan. 

Setelah ini dikonfirmasi, galur mutan yang ditingkatkan diidentifikasi, diuji di berbagai lingkungan, peningkatan kinerja dikonfirmasi dan kemudian dilepaskan sebagai varietas baru.

Pemuliaan mutasi tanaman tidak melibatkan transformasi genetik tetapi menggunakan sumber daya genetik tanaman itu sendiri, meniru proses mutasi alami. Dengan menggunakan teknik nuklir seperti radiasi, para ilmuwan dapat secara signifikan mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mengembangbiakkan varietas tanaman baru dan lebih baik untuk melawan penyakit seperti karat daun kopi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nuklir kopi perubahan iklim
Editor : Lukas Hendra TM
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top