Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tiru Malaysia, Pemerintah Ingin Perbaikan Data Sawit

Pemerintah masih berupaya menyajikan perbaikan data tentang kelapa sawit guna menjadi rujukan pasar dunia seperti data yang umumnya dipakai sebagai sumber rujukan global saat ini yakni Malaysia.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  14:08 WIB
Pekerja memanen kelapa sawit di Desa Rangkasbitung Timur, Lebak, Banten, Selasa (22/9/2020). ANTARA FOTO - Muhammad Bagus Khoirunas
Pekerja memanen kelapa sawit di Desa Rangkasbitung Timur, Lebak, Banten, Selasa (22/9/2020). ANTARA FOTO - Muhammad Bagus Khoirunas

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah masih berupaya menyajikan perbaikan data tentang kelapa sawit guna menjadi rujukan pasar dunia seperti data yang umumnya dipakai sebagai sumber rujukan global saat ini yakni Malaysia.

Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud mengatakan secara pasar saat Indonesia telah berhasil mengambil 55 persen pasar global sementara Malaysia yang sempat menduduki posisi pertama saat ini berada di porsi 28 persen.

Sementara banyak negara-negara mulai melakukan perluasan sawitnya, antara lain Kolombia dan Thailand dengan potensi peningkatannya yang akan terus ada bahkan kerap mengundang investasi dari Indonesia. Di Kolombia, sejumlah lahan ganja tengah dialihkan ke sawit.

"Saat ini setiap perkembangan data sawit pasti merujuk pada Malaysia karena data mereka update setiap harinya itu tantangan kita ke depan memperbaiki data sehingga kita juga bisa memberi info yang baik dan sebagai acuan global," katanya dalam webinar bertajuk Masa Depan Sawit Indonesia di Pasar Uni Eropa, Kamis (17/12/2020).

Musdhalifah mengemukakan dari asil rekonsiliasi tutupan kelapa sawit tahun lalu, luas lahan sawit 16,3 juta hektare serta pertumbuhan produksi minyak kelapa sawit 8 persen per tahun dan ekspor 7 persen per tahun

Untuk itu, BPDP dan BPS nantinya memproduksi data perguliran hingga supply chain guna menyajikan data yang lebih baik pada pasar dunia.

Sisi lain, pentingnya perbaikan data sawit saat ini juga menimbang devisa utama Indonesia saat ini berasal dari komoditas tersebut. Secara tenaga kerja saat ini tercatat di hulu ada 6,9 juta petani dan hilir 16,2 juta.

"Pandemi ini terbukti tidak menjadi gangguan signifikan di perkebunan karena harga sekarang cenderung meningkat dan harga di tingkat petani yang terus kami berusaha jaga sebaik mungkin agar tidak merugikan mereka," ujar Musdhalifah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit harga sawit
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top