Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Hubungan China-Australia: Beijing Ogah Tinjau Pakta Perdagangan dengan Canberra

Tidak adanya peninjauan tidak akan merugikan keefektifan kesepakatan perdagangan bebas.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 09 Desember 2020  |  13:33 WIB
Hubungan China-Australia: Beijing Ogah Tinjau Pakta Perdagangan dengan Canberra
Presiden China Xi Jinping - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pejabat perdagangan China tidak berkeinginan untuk kembali meninjau perjanjian perdagangan bebas bilateral antara Beijing dan Canberra bulan ini yang menjadi momentum peninjauan lima tahun.

Dilansir dari South China Morning Post, sumber anonim yang mengetahui masalah ini, mengatakan bahwa tidak adanya peninjauan tidak akan merugikan keefektifan kesepakatan perdagangan bebas.

Tetapi, hal itu berarti bahwa Beijing dan Canberra membuang-buang kesempatan untuk membicarakan sengketa perdagangan mereka.

Perjanjian Perdagangan Bebas China-Australia (ChAfta) ditandatangani dengan niat baik yang kuat antara kedua negara. Sebagai bagian dari perjanjian, kedua belah pihak mengatakan mereka akan meninjau kesepakatan setidaknya setiap lima tahun untuk mencari liberalisasi perdagangan lebih lanjut dan memperluas akses pasar.

Namun, baik Beijing maupun Canberra tidak menunjukkan antusiasme atau kemauan untuk lebih meningkatkan hubungan perdagangan bilateral mereka ketika China membatasi impor Australia dari anggur ke kayu setelah Canberra menyinggung Beijing dalam berbagai masalah.

Sumber pemerintah di Beijing yang mengetahui masalah tersebut, berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah tersebut, mengatakan belum ada tanda bahwa peninjauan yang dijadwalkan akan dilakukan.

"Pihak Australia belum menghubungi pihak China [tentang melakukan peninjauan], kami juga tidak secara proaktif mendekati mereka," kata sumber tersebut kepada South China Morning Post. "Tidak ada rencana lebih lanjut untuk langkah selanjutnya."

Awal tahun ini, Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia meminta pengajuan dari industri lokal sebagai persiapan untuk peninjauan ChAfta pada bulan Desember. Panggilan untuk pengiriman dokumen ditutup pada bulan Agustus. Departemen belum menanggapi pertanyaan tentang apakah peninjauan akan dilakukan.

Beberapa pengacara perdagangan lokal mengatakan bahwa, sama seperti tidak ada kemauan politik untuk melanjutkan peninjauan tiga tahun pada tahun 2018, sepertinya tidak ada motivasi saat ini, mengingat ketegangan yang meningkat, bagi kedua negara untuk terlibat dalam peninjauan lima tahun.

Kesepakatan perdagangan bebas bilateral mulai berlaku pada 20 Desember 2015, setelah Presiden China Xi Jinping mengumumkan kesimpulan negosiasi, bersama dengan perdana menteri Australia saat itu, Tony Abbott, dalam kunjungan Xi ke Canberra pada November 2014.

Kesepakatan perdagangan bebas yang penting membutuhkan waktu 10 tahun untuk diselesaikan dan menghasilkan nol tarif pada banyak barang, yang tahun lalu meningkatkan hubungan perdagangan dua arah senilai US$159 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china australia Perjanjian Dagang
Editor : Hadijah Alaydrus

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top