Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Beberkan Nilai Impor 1,2 Juta Dosis Vaksin Covid-19 dari China

Harga 1,2 juta dosis vaksin Sinovac mencapai US$20.75 juta atau setara Rp290,1 miliar. Impor ini mendapatkan pembebasan bea masuk dan pajak atas impor.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 07 Desember 2020  |  11:05 WIB
Vaksin kemudian akan dilakukan pengambilan sampel untuk pengujian mutu oleh tim dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Bio Farma.  - presidenri.go.id
Vaksin kemudian akan dilakukan pengambilan sampel untuk pengujian mutu oleh tim dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Bio Farma. - presidenri.go.id

Bisnis.com, JAKARTA - Dari dokumen kepabeanan impor vaksin Covid-19, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan bahwa harga 1,2 juta dosis vaksin Sinovac mencapai US$20.75 juta atau setara Rp290,1 miliar. 

Sri Mulyani mengatakan vaksin yang tiba pada Minggu malam (6/12/2020) diimpor dari Sinovac Life Science Corp. Ltd. dan terdiri dari 1,2 juta Sars Cov-2 ferocell atau vaksin.

"Vaksin ini dikemas dalam 33 paket dengan berat bruto 9.229 Kg," ujar Sri Mulyani. Adapun, nomor airway bill tersebut adalah AWB PK 99463221.

Impor ini mengacu pada Perpres 99/2020 dan dirinci melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 188/PMK.04/2020. Regulasi tersebut berisi tentang fasilitas kepabeanan dan cukai serta perpajakan atas impor vaksin dalam rangka penanganan Covid-19.

Oleh karena itu, kata Sri Mulyani, pengadaan vaksin ini dibebaskan dari bea masuk, PPN dan berbagai pajak untuk impor termasuk PPnBM dan PPh 22. Rincian harganya sebesar US$20,5 juta dengan pembebasan bea masuk dan pajak senilai Rp50,95 miliar.

Pelayanan tersebut berdasarkan Direktorat Jenderal Bea dan Cukap yang bekerja sama dengan BPOM, Kemenkes, dan Indonesia National Single Window.

“Yang kami berikan adalah pelayanan dari mulai untuk mekanisme pengadaan dan persyaratannya, fasilitas fiskal, serta rush handling. Di mana yang mulai dari PIB [pemberitahuan impor barang] sampai pengeluaran barang selama ini yang maksimal 3 hari makin dipercepat,” ucap Sri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani Sinovac Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top