Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BPJPH Gandeng LPPOM MUI Fasilitasi Sertifikat Halal UMK

Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan LPPOM Majelis Ulama Indonesia menjalin sinergi dalam rangka fasilitasi sertifikasi halal bagi pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) pada 2020.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Oktober 2020  |  19:47 WIB
Pengemudi Ojek Online membeli pesanan makanan yang diorder dari aplikasi di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P
Pengemudi Ojek Online membeli pesanan makanan yang diorder dari aplikasi di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan LPPOM Majelis Ulama Indonesia menjalin sinergi dalam rangka fasilitasi sertifikasi halal bagi pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) pada 2020.

"Pemerintah memberikan perhatian lebih kepada UMK karena berperan sebagai tulang punggung ekonomi nasional. Program fasilitasi ini sebagai salah satu bentuknya," kata Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Saadi kepada wartawan di Jakarta, Jumat (16/10/2020).

Ia mengatakan sinergi BPJPH dan LPPOM MUI itu ditandai dengan penandatanganan kerja sama oleh Kepala Pusat Registrasi dan Sertifikasi Halal BPJPH Mastuki dengan Wakil Direktur LPPOM-MUI Muti Arintawati.

Menurut Wamenag, UMK merupakan kelompok usaha yang berkontribusi besar dalam perekonomian Indonesia. Jumlah UMK di Indonesia mencapai jutaan dengan 98 persennya dari unit usaha di Indonesia. UMK juga berkontribusi dalam penyerapan tenaga kerja di Indonesia.

Zainut mengatakan program fasilitasi sertifikasi halal bagi UMK sangat strategis. Sebab, sebagai penopang ekonomi nasional sejak 1998, UMK sangat terdampak pandemi Covid-19.

"Sebagai bagian dari upaya melindungi ekonomi pelaku UMK, Kemenag melalui BPJPH telah mengalokasikan anggaran untuk pemberian fasilitasi sertifikasi halal bagi pelaku UMK. Dengan memiliki sertifikat halal diharapkan membantu pelaku UMK beradaptasi terhadap perubahan di tengah arus perdagangan global juga pandemi," katanya.

Setifikat halal, kata Wamen, akan meningkatkan nilai tambah produk halal UMK. Hal itu penting untuk menumbuhkan kepercayaan diri pelaku UMK dan mendorong mereka untuk memperluas akses pasar produk halalnya.

"Saya berharap fasilitasi sertifikasi halal ini dapat memberikan kontribusi positif guna terciptanya kolaborasi untuk penyelenggaraan jaminan produk halal dan pemenuhan kewajiban bersertifikat halal bagi pelaku usaha, utamanya UMK," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri makanan dan minuman sertifikat halal

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top