Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Terlilit Utang Rp225 Triliun, AirAsia X Tempuh Restrukturisasi

AirAsia X menempuh upaya restrukturisasi utang senilai US$15,3 miliar atau setara dengan Rp225,45 triliun usai menghadapi kendala likuiditas.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  13:29 WIB
Armada AirAsia parkir di Kuala Lumpur International Airport 2 (KLIA 2) di Sepang, Malaysia, Senin (24/8/2020). - Bloomberg/Samsul Said
Armada AirAsia parkir di Kuala Lumpur International Airport 2 (KLIA 2) di Sepang, Malaysia, Senin (24/8/2020). - Bloomberg/Samsul Said

Bisnis.com, JAKARTA - AirAsia X Berhad (AirAsia X) telah mengumumkan rencana restrukturisasi yang bertujuan memfasilitasi suntikan ekuitas baru setelah menghadapi kendala likuiditas akibat pandemi.

CEO AirAsia X Benyamin Ismail menyatakan risiko default atau gagal bayar dalam waktu dekat atas komitmen kontrak akan memicu potensi likuidasi maskapai penerbangan. Maskapai mengharapkan restrukturisasi utang sebesar US$15,3 miliar atau setara dengan Rp225,45 triliun (kurs Rp14.735) selesai pada akhir kuartal berikutnya.

“Restrukturisasi hutang besar-besaran dan negosiasi ulang kewajiban keuangan merupakan prasyarat untuk setiap peningkatan ekuitas baru yang akan diperlukan untuk memulai kembali maskapai penerbangan,” jelasnya dalam siaran pers, Kamis (15/10/2020).

Menurutnya industri penerbangan masih memegang peranan penting untuk untuk perdagangan, bisnis dan pertumbuhan ekonomi, terutama ke pasar inti di China, Jepang, Korea dan Australia karena perusahaan telah membangun langkah pijakan di sana. Penutupan penerbangan untuk pasar-pasar ini dapat mempengaruhi pengeluaran stimulus, kontribusi PDB, dan lapangan kerja dalam rantai pasokan industri penerbangan.

Berdasarkan analisanya, sejauh ini AirAsia memiliki basis biaya rendah sehingga telah berada di bagian pasar yang tepat. Selain itu sebetulnya juga banyak pasar utama perusahaan berada di zona hijau sehingga kemungkinan akan dibuka kembali terlebih dahulu.

Secara internal AirAsia X telah menunjuk Dato 'Lim Kian Onn sebagai Deputy Chairman untuk memimpin restrukturisasi maskapai. Latar belakang Lim Kian Onn merupakan seorang Chartered Accountant dan seorang bankir investasi dan telah menjadi anggota Dewan AirAsia X sejak 2012.

Selain itu Dewan dan manajemen telah menilai berbagai opsi dan mengusulkan rencana restrukturisasi yang jika disetujui, akan menjamin kelanjutan kemampuan maskapai untuk terbang kembali. Rencana tersebut meliputi, pertama Skema Restrukturisasi Hutang yang mencakup usulan penyelesaian hutang dan pembebasan hutang yang melibatkan kreditur tanpa jaminan.

Tujuannya memungkinkan Grup mengatasi kewajiban hutangnya secara tertib dan mencapai struktur hutang yang berkelanjutan dari arus kas operasi masa depan.

Selanjutnya revisi rencana bisnis grup dengan melakukan rasionalisasi jaringan rute, penentuan ukuran armada pesawat terbang, perbaikan basis biaya dan optimalisasi tenaga kerja, semuanya bertujuan untuk memastikan bisnis yang lebih ramping dan berkelanjutan di masa depan.

Ketiga adalah keterlibatan dengan Mitra Bisnis. Menurutnya kunci keberhasilan rencana restrukturisasi yang diusulkan termasuk dukungan dari mitra bisnis untuk melanjutkan hubungan jangka panjang sebelum dan sesudah restrukturisasi.

AirAsia X menyebutkan melibatkan semua mitra bisnis utama dan berharap untuk menandatangani kontrak, perjanjian dan atau pengaturan yang mencerminkan dan mendukung rencana bisnis yang direvisi maskapai setelah berhasil menyelesaikan restrukturisasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airasia maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top