Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

7 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Menyewa Rumah

Anda berencana menyewa rumah. Ingat-ingatlah ada sedikitnya tujuh hal yang sebaiknya Anda cermati sebelum memutuskan menyewa ataupun ketika men jalani proses sewa-menyewa.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 16 September 2020  |  16:49 WIB
Ilustrasi perumahan kelas menengah ke atas./Bloomberg - Chris J. Ratcliffe
Ilustrasi perumahan kelas menengah ke atas./Bloomberg - Chris J. Ratcliffe

Bisnis.com, JAKARTA – Ketika datang untuk menyewa rumah, semua orang akan mengatakan bahwa “lokasi, lokasi, lokasi” adalah faktor terpenting. Itu benar sekali. Itulah mengapa penjual properti selalu menyebutkan apakah rumah itu dekat dengan stasiun MRT, sekolah, jalan raya, food court, mal, dan sebagainya.

Namun selain lokasi, hal lain apa yang harus Anda perhatikan saat menyewa tempat? Tahukah Anda bahwa ada hal-hal yang tidak terlalu jelas?

Di bawah ini adalah 7 kesalahan umum yang biasanya dilakukan penyewa saat pertama kali menyewa rumah seperti dilansir PropertyGuru:

1. Tidak membaca dan memahami persyaratan dalam perjanjian sewa

Perjanjian sewa adalah dokumen yang mencakup tanggung jawab pemilik dan penyewa, serta syarat dan ketentuan selama masa sewa.

Menyusun perjanjian sewa dengan jelas dengan klausul yang tepat adalah penting, karena berfungsi sebagai dokumen referensi jika muncul perselisihan antara penyewa dan pemilik tanah. Ini juga membantu melindungi kepentingan kedua pihak.

Kedengarannya tidak perlu dipikirkan lagi, tetapi sebelum menandatangani perjanjian sewa, ada baiknya membaca dokumen dan memahami klausulnya.

Sebagai contoh, klausul perbaikan kecil menyatakan jumlah maksimum yang harus dibayar penyewa per item untuk barang yang aus dan rusak (keran bocor, bola lampu, servis AC, perbaikan mesin cuci, dll.). Biasanya, jumlahnya Rp1,5 juta hingga Rp3 juta, biaya lebih dari itu ditanggung pemilik rumah.

2. Tidak mengambil foto unit secara benar

Berbicara tentang foto, kesalahan umum lainnya yang dapat dilakukan penyewa adalah tidak mengambil foto unit sebelum pindah.

Foto dan video berfungsi sebagai bukti dan dokumentasi yang tepat untuk membantu menyelesaikan setiap perselisihan tentang siapa yang bersalah atas kerusakan seperti retakan ubin, terutama pada akhir masa sewa. Dengan demikian, Anda tidak akan dikenai biaya untuk masalah yang bukan disebabkan oleh Anda.

Pastikan Anda mengambil foto secara mendetail dan selalu mengulas foto Anda. Pastikan bahwa Anda telah memenuhi apa yang perlu Anda ambil.

3. Tidak memaksimalkan fungsi komunikasi melalui agen

Seorang agen tidak hanya melayani sebagai perantara selama sewa, tetapi dia juga dapat membantu meredakan perselisihan pada masa depan.

Beberapa penyewa dan tuan tanah lebih suka menjalin komunikasi langsung daripada berkomunikasi melalui agen.

Masalah dengan ini adalah tidak peduli seberapa baik kedua belah pihak, ketika hal-hal rusak atau perlu diganti, di sinilah konflik kepentingan dan hal-hal dapat berubah menjadi sangat buruk dengan cepat.

Pemilik rumah akan menolak untuk membayar, sedangkan penyewa hanya akan memotong biaya sewa. Hubungan itu akan berakhir buruk dengan jalur komunikasi langsung.

Agen berfungsi sebagai media untuk memecahkan masalah dan dapat merujuk ke setiap masalah ke klausul yang benar dalam perjanjian sewa yang ditandatangani untuk penyelesaian yang cepat dan efisien.

4. Tidak mendapatkan asuransi penyewa

Meskipun asuransi rumah pemilik mencakup kerusakan struktural, bencana, dan potensi kecelakaan, perlindungan tidak mencakup properti dan kewajiban pribadi penyewa terhadap kerugian atau kerusakan apa pun pada properti pemilik.

Ini berarti bahwa pemilik rumah tidak akan bertanggung jawab atas kehilangan barang-barang pribadi Anda seperti laptop, furnitur, elektronik, dan pakaian jika terjadi pencurian, kebakaran, pencurian, atau kerusakan yang tidak disengaja.

Tanpa asuransi penyewa, Anda juga akan bertanggung jawab atas kerugian yang tidak disengaja atau kerusakan yang terjadi pada properti pemilik.

Kecelakaan bisa terjadi kapan saja. Asuransi rumah tuan tanah hanya melindungi kepentingan tuan tanah, tetapi tidak mengompensasi barang-barang pribadi penyewa. Penyewa sebaiknya mengambil asuransi untuk ketenangan pikiran.

5. Tidak menjelajahi lingkungan sekitar dalam waktu memadai

Sebelum menyewa rumah, ada baiknya untuk menghabiskan waktu menjelajahi lingkungan sekitar untuk mengetahui seperti apa lingkungan tersebut, termasuk demografi daerah tersebut.

Kunjungi lingkungan sekitar pada waktu yang berbeda pada hari itu untuk mendapatkan gambaran seperti apa di malam hari, selama jam sibuk, pada akhir pekan, dan lainnya.

Perhatikan lingkungan sekitar karena hal itu memberi tahu Anda seberapa baik pengelolaan gedung/manajemen komunitas tersebut.

Sebagai contoh, taman bermain yang tidak terawat dengan baik atau kolam yang kotor merupakan tanda peringatan potensial dari pengelolaan yang tidak dikelola dengan baik atau kurang dana.

Calon penyewa perlu ke stasiun mass rapid transit (MRT) atau fasilitas di sekitarnya dengan berjalan kaki jika memungkinkan, dan tidak terlalu mengandalkan apa yang tertulis di iklan properti atau di Google Maps.

Meskipun iklan properti mungkin mengatakan bahwa stasiun MRT atau toko kelontong terdekat berjarak 5 menit dengan berjalan kaki, itu hanyalah perkiraan. Waktu sebenarnya mungkin lebih lama, tergantung pada kondisi fisik Anda dan seberapa cepat Anda bisa berjalan.

6. Lupa memeriksa kebisingan di daerah itu

Meskipun tidak dapat disangkal kenyamanan tinggal di dekat fasilitas seperti stasiun MRT, pusat perbelanjaan atau jalan raya, rumah Anda mungkin mengalami banyak kebisingan dan aktivitas. Bergantung pada preferensi pribadi Anda, ini mungkin sangat memberatkan dalam jangka panjang, terutama jika Anda tidak terlalu nyenyak beristirahat.

Penyewa harus melakukan uji tuntas untuk mencari tahu apakah ada konstruksi yang akan datang di dekatnya.

Jangan hanya melihat harga sewa yang murah, tetapi meremehkan kebisingan dari lokasi konstruksi terdekat. Jangan pernah meremehkan tingkat kebisingan di lokasi konstruksi.

7. Memperbaiki sesuatu tanpa memberi tahu pemiliknya terlebih dahulu

Jika ada sesuatu yang rusak, selalu penting untuk mendapatkan persetujuan dari pemilik sebelum Anda memutuskan untuk memperbaiki atau menggantinya.

Meskipun pemilik mungkin tidak terlalu peduli jika Anda mengganti barang-barang kecil seperti bola lampu atau kepala steker, memperbaiki atau mengganti perlengkapan yang ada seperti lemari, unit AC, atau mesin cuci memerlukan persetujuan dari pemilik.

Pernah terjadi kasus di mana penyewa mengganti mesin cuci rusak yang cukup bermerek. Masalahnya, penyewa mengganti mesin cuci dengan yang lebih murah tanpa memberi tahu agen atau pemiliknya.

Ketika masa sewa habis, pemilik sangat marah dengan penggantian tersebut. Meskipun penyewa dengan jujur mengira mereka telah membantu pemilik rumah menghindari biaya perbaikan yang besar, pemilik tidak punya pilihan selain mengurangi deposit mereka untuk membeli mesin cuci baru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti perumahan

Sumber : PropertyGuru.com.sg

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top