Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AGRI Proyeksi Kebutuhan Gula Industri Kuartal IV/2020 Capai 800.000 Ton

Pelaku industri gula rafinasi memproyeksi kebutuhan gula untuk industri pada kuartal IV/2020 sebanyak 800.000 ton.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 16 September 2020  |  18:57 WIB
Alat khusus pengangkat mengatur tumpukan karung berisi gula rafinasi di salah satu pabrik di Makassar, Sulsel, beberapa waktu lalu. - Bisnis/Paulus Tandi Bone
Alat khusus pengangkat mengatur tumpukan karung berisi gula rafinasi di salah satu pabrik di Makassar, Sulsel, beberapa waktu lalu. - Bisnis/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku industri gula rafinasi memproyeksi kebutuhan gula untuk industri pada kuartal IV/2020 sebanyak 800.000 ton.

Ketua Asosiasi Gula Rafinasi Indonesia (AGRI) Bernardi Dharmawan mengatakan stok gula kristal rafinasi atau GKR per akhir Agustus di pabrik produsen masih dalam perhitungan. Pada bulan sebelumnya, stok masih berkisar 600.0000 ton, penyerapan dari industri pengguna sendiri sedikit berkurang meski masih berjalan.

"Kalau sesuai target kebutuhan kuartal IV/2020 atau Oktober, November, dan Desember sebesar 800.000 dan izin impor sudah terbit," katanya kepada Bisnis, Rabu (16/9/2020).

Bernardi mengemukakan di tengah kondisi pandemi ini industri GKR telah menyesuaikan dengan protokol kesehatan sehingga ada penambahan biaya di fasilitas kesehatan yakni pengadaan masker dan sanitizer serta ekstra disinfektan, hingga penambahan area untuk pengaturan physical distancing.

Artinya, kendala secara signifikan tidak ada. Hanya saja Bernardi berharap dengan kondisi saat ini akan muncul industri baru yang inovatif agar tidak tergantung dengn kondisi yang dihadapi saat ini.

Saat ini, lanjut Bernardi, pabrikan sudah kembali fokus melayani kebutuhan industri. Peminjaman raw sugar untuk membantu memenuhi kebutuhan gula konsumsi 235.000 ton pada akhir kuartal I/2020 lalu pun sudah dikembalikan sepenuhnya.

Adapun, angka importasi gula tahun ini sekitar 1,6 juta impor untuk memenuhi kebutuhan 3,2 juta setahun. Angka itu sesuai hasil Rakortas. Produksi GKR 2019 lalu sekitar 2,8 juta dan penyerapan di atas itu termasuk stok dari 2018.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gula rafinasi dewan gula indonesia
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top