Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jaga Realisasi Investasi Asing, 5 Proyek Mangkrak Ini 'Digolkan' BKPM

BKPM berhasil menyelesaikan investasi mangkrak senilai Rp411 triliun pada semester I/2020, dari total nilai investasi mangkrak sebesar Rp708 triliun.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 14 September 2020  |  17:51 WIB
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan penyelesaian proyek mangkrak pada semester I/2020 menjadi strategi BKPM menjaga realisasi investasi asing yang tidak turun terlalu dalam saat pandemi Covid-19.

BKPM berhasil menyelesaikan investasi mangkrak senilai Rp411 triliun pada semester I/2020, dari total nilai investasi mangkrak sebesar Rp708 triliun.

Tingginya realisasi investasi mangkrak inilah yang mendorong investasi tidak terkontraksi dalam, jika dibandingkan dengan negara-negara lain yang mengalami penurunan 30 hingga 40 persen di tengah pandemi Covid-19.

Bahlil memaparkan, dari total nilai Rp411 triliun investasi mangkrak, terdapat lima perusahaan besar yang proses investasinya berhasil diselesaikan pada awal 2020.

Pertama, Lotte, perusahaan asal Korea Selatan yang nilai investasinya mencapai Rp61,7 triliun di Cilegon, Banten. Bahlil mengatakan proyek tersebut sudah mangkrak selama 5 tahun.

"2020 awal sudah selesai urusan [investasinya], sekarang tinggal groundbreaking. Ini karena Covid-19 saja, tapi kami sudah sepakat Oktober atau November groundbreaking," katanya dalam pertemuan dengan Bisnis secara virtual, Senin (14/9/2020).

Kedua, Hyundai, dengan nilai investasi sebesar Rp21,7 triliun. Bahlil menyebut proyek Hyundai tersebut sudah melalui proses groundbreaking.

Ketiga, yaitu proyek Vale di Sulawesi Tenggara, dengan nilai investasi mencapai Rp39,2 triliun. Proyek ini merupakan konsorsium BUMN dengan perusahaan asal Jepang tersebut.

Keempat, proyek Rosneft di Tuban, Jawa Timur. Kelima, proyek power plan di Tanjung Jati, Cirebon. Proyek ini telah mangkrak 6 tahun, nilai investasinya sebesar Rp38 triliun.

Bahlil menambahkan, ke depan, ada 7 perusahaan yang aka merelokasi pabriknya dari China ke Indonesia. Ketujuh perusahaan tersebut berasal dari Taiwan, Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan.

"Dari tujuh itu, ada negara tetangga kita yang minta ke negara mereka dan tawar lebih tinggi, jadi kompetisinya lebih tingi. Tapi, karena pelayanan dari Tim Mawar kami bagus, mereka tidak jadi pergi," tutur Bahlil.

Adapun, BKPM mencatat realisasi investasi modal asing dan dalam negeri pada semester I/2020 mencapai Rp402,6 triliun atau 49,3 persen dari target pada tahun ini.

Investasi pada kuartal II/2020 hanya terkoreksi tipis dibandingkan dengan kuartal I/2020. BKPM mencatat realisasi investasi langsung sebesar Rp191,9 triliun sepanjang kuartal II. Angka itu lebih rendah sebesar Rp18,8 triliun bila dibandingkan dengan realisasi kuartal I sebanyak Rp210,7 triliun

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bkpm investasi asing penanaman modal asing
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top