Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IKS Proyeksi Inflasi Akhir 2020 Melandai ke Kisaran 2,5 Persen

Laju inflasi yang rendah dipicu oleh lemahnya permintaan. Ini terbukti dari IHK yang mengalami inflasi selama dua kali berturut-turut.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 07 September 2020  |  10:23 WIB
Pedagang bawang putih beraktifitas di salah satu pasar di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Bisnis - Abdurachman
Pedagang bawang putih beraktifitas di salah satu pasar di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Institut Kajian Strategis (IKS) Universitas Kebangsaan RI memperkirakan perekonomian Indonesia akan mengalami inflasi sebesar 2,5 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) sejalan dengan lemahnya sisi permintaan.

Peneliti Ekonomi Senior IKS Eric Alexander Sugandi mengatakan sebelumnya IKS memproyeksi tingkat inflasi tahun ini akan sebesar 3,0 persen yoy. Namun, pada 2021 inflasi tetap diperkirakan sebesar 4,5 persen yoy.

"Dengan memperhitungkan IKS merevisi proyeksi angka inflasi pada 2020 ke 2,5 persen yoy, dari sebelumnya 3,0 persen yoy," katanya melalui keterangan resmi yang dikutip Bisnis, Senin (7/9/2020).

Sebagaimana diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) pada Agustus 2020 terjadi deflasi sebesar 0,05 persen secata month-to-month (mtm) atau inflasi sebesar 1,32 persen yoy.

Deflasi pada Agustus ini terjadi karena kombinasi dari peningkatan pasokan barang dan jasa selama pemberlakuan adaptasi kebiasaan baru dan masih lemahnya permintaan barang dan jasa oleh rumah-rumah tangga.

Bank Indonesia pun memperkirakan deflasi pada September akan berlanjut, yaitu sebesar 0,01 persen mtm. Sementara itu, inflasi pada September 2020 secara tahun kalender sebesar 0,92 persen ytd dan secara tahunan sebesar 1,46 persen yoy.

Penyumbang utama deflasi diperkirakan berasal dari komoditas daging ayam ras sebesar -0,05 persen (mtm), bawang merah sebesar -0,03 persen (mtm), cabai merah dan telur ayam ras masing-masing sebesar -0,02 persen (mtm).

Selain itu, beberapa komoditas lainnya, seperti cabai rawit, jeruk, dan emas perhiasaan juga menyumbang deflasi dengan masing-masing sebesar -0,01 persen (mtm).

Di sisi lain, komoditas penyumbang inflasi di antaranya bawang putih dan minyak goreng masing-masing sebesar 0,01 persen mtm.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi deflasi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top