Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BKPM: Investasi 2020 Jangan Sampai Minus 5 Persen

Investasi jangan sampai turun hingga -5 persen. Oleh karena itu, pertumbuhan di kuartal III dan IV akan sangat berpengaruh ke depannya.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 02 September 2020  |  18:40 WIB
Gedung Kantor Pusat Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) di Jakarta -  JIBI
Gedung Kantor Pusat Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) di Jakarta - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 berdampak besar bagi perekonomian Indonesia. Hal ini terbukti dari pertumbuhan ekonomi pada kuartal II/2020 yang mengalami kontraksi 5,32 persen.

Kontraksi pertumbuhan ini juga mencerminkan kondisi dunia investasi yang tertekan, terutama di sisi aliran investasi asing.

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat pertumbuhan realisasi investasi pada semester I/2020 tercatat 1,8 persen.

Dari kinerja tersebut, penanaman modal asing (PMA) terjun -8,1 persen. Di sisi lain, aliran investasi dari dalam negeri (PMDN) masih berhasil tumbuh 13,2 persen.

Direktur Fasilitas Promosi Daerah BKPM, Indra Darmawan mengatakan bahwa realisasi investasi semester I tidak terlalu buruk. Bisa dikatakan lumayan baik.

“Karena target investasi kita adalah Rp817,2 triliun. Sementara semester I realisasi kita adalah Rp402,6 triliun atau 49,3 persen,” katanya dalam diskusi virtual, Rabu (2/9/2020).

Indra menjelaskan bahwa tahun ini investasi jangan sampai turun hingga -5 persen. Oleh karena itu, pertumbuhan di kuartal III dan IV akan sangat berpengaruh ke depannya.

“Itu jadi basis yang sangat menarik untuk kita lihat. Kalau stabil, artinya pondasi untuk naik ada. Akan tetapi kalau triwulan III dan IV turun, akan sangat riskan sekali di 2021,” jelasnya.

Indra berharap agar pertumbuhan konsumsi tidak dilupakan. Pasalnya, dia menganggap percuma apabila investasi naik akan tetapi tidak ada serapannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bkpm
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top