Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemprov Kalbar Setop Penerbangan Batik Air, INACA Buka Suara

INACA menyayangkan sikap Pemprov Kalbar yang menghentikan penerbangan Batik Air akibat adanya temuan Covid-19 tanpa melakukan evaluasi terhadap Kemenkes.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 23 Agustus 2020  |  09:44 WIB
Pesawat Batik Air di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Rabu (14/2/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Pesawat Batik Air di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Rabu (14/2/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia National Air Carriers Association (INACA) menilai Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat seharusnya melakukan evaluasi terhadap Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kementerian Kesehatan terlebih dulu terkait dengan temuan enam penumpang Batik Air yang positif Covid-19.

Ketua INACA Denon Prawiraatmadja menyayangkan sikap Dinas Perhubungan Kalbar yang menghentikan sementara rute penerbangan maskapai Batik Air. Menurutnya, maskapai tidak seharusnya menjadi pihak yang bertanggung jawab dalam kasus temuan Covid-19 tersebut.

"Kami menyayangkan hal tersebut, sebaiknya teguran disampaikan kepada Kemenkes yang melakukan pemeriksaan terhadap rapid test, bukan kepada maskapainya," kata Denon kepada Bisnis.com, Minggu (23/8/2020).

Sebelumnya, Pemerintah Daerah Provinsi Kalimantan Barat menghentikan sementara rute penerbangan maskapai Batik Air setelah ditemukan 6 penumpang berstatus positif Covid-19 atau Corona dari hasil PCR test yang dilakukan pada Sabtu (22/8/2020).

Berdasarkan surat keterangan resmi Dinas Perhubungan Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, Sabtu (22/8/2020), Batik Air untuk sementara diminta tidak membawa penumpang ke Pontianak selama tujuh hari terhitung mulai 23 Agustus 2020.

Berdasarkan arahan Gubernur Kalimantan Barat, sebagai bentuk pertanggung-jawaban airlines, maka diminta agar Batik Air untuk sementara tidak membawa penumpang ke Pontianak selama 7 (tujuh) hari terhitung tanggal 23 Agustus 2020.

"Berdasarkan arahan Gubernur Kalimantan Barat, sebagai bentuk pertanggung-jawaban airlines, maka diminta agar Batik Air untuk sementara tidak membawa penumpang ke Pontianak selama 7 hari terhitung tanggal 23 Agustus 2020," ujar pihak Pemda Kalimantan Barat.

Sebagai tindak lanjut, kegiatan PCR test dadakan akan terus diintensifkan pada penumpang Bandara dan Pelabuhan yang akan masuk ke Kalimantan Barat, terutama dari daerah zona merah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lion air maskapai penerbangan inaca
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top