Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Emil Salim Desak Jokowi Batalkan Aturan Ekspor Benih Lobster

Emil Salim menuturkan langkah pemerintah mengizinkan ekspor benih bening lobster tidak berpihak pada kesejahteraan nelayan dan pengembang lobster di dalam negeri.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  08:35 WIB
Emil Salim - Antara
Emil Salim - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom senior Emil Salim mendesak Presiden Joko Widodo membatalkan aturan ekspor benih lobster yang sudah dijalankan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo.

Sikap tersebut disampaikan mantan Menteri Negara Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup Indonesia melalui akun Twitter resminya @emilsalim2010.

"Sejalan dgn penolakan PP Muhammadiyah & PNNU, saya mohon Presiden @jokowi membatalkan Permen KP no:12/2020 tgl.4/5/2020 yg mengizinkan 318 juta ekor benih bening lobster diekspor 3 bulan dlm rangka ekspor 365 juta per thn selama 3 thn kedepan yg rugikan RI," tulis @emilsalim2020 seperti dikutip Bisnis, Minggu (9/8/2020).

Cuitan tersebut mendapat respon luar biasa dari warganet atau netizen. Unggahan Emil soal penolakan terhadap kebijakan ekspor lobster mendapat 3.400 lebih likes dan di-retweet oleh lebih dari 1.400 pengguna Twitter.

Salah satu tokoh yang me-retweet pernyataan Emil Salim adalah mantan Menteri KKP Susi Pudjiastuti. Susi merupakan pihak yang menentang keras kebijakan pembukaan keran ekspor benih lobster yang dilakukan Edhy Prabowo.

Emil Salim menuturkan langkah pemerintah mengizinkan ekspor benih bening lobster tidak berpihak pada kesejahteraan nelayan dan pengembang lobster di dalam negeri.

"Mengizinkan ekspor benih bening lobster mengurangi kesempatan nelayan-pengembang-lobster nasional menaikkan nilai tambah lobster serta hasil pendapatannya. Se-mata2 demi keuntungan eksportir mengekspor benih lobster pada kompetitor kita di luar negeri," tuturnya.

Sebelumnya, Susi Pudjiastuti kembali melontarkan protes atas dibukanya keran ekspor benih lobster yang sempat dia larang.

Menurutnya, pembukaan keran ekspor benih lobster oleh Menteri KKP Edhy Prabowo justru membuat nasib nelayan lobster makin merana. Selain itu, dia menilai ekspor bibit juga akan merusak keberlangsungan (sustainability) dari ekosistem laut Indonesia.

"Lucu ya, masa di laut isinya cuma bibit lobster? Kan ada Emak lobster. Ya, Emak lobster ini yang ditangkap, jangan bibitnya!" ujar Susi saat diskusi virtual yang digelar LPM PBNU Batsul Masail dengan tema "Telaah Kebijakan Ekspor Benih Lobster", Kamis (23/7/2020).

Susi mengungkapkan lobster dewasa atau "Emak lobster" dapat menghasilkan jutaan anak-anak lobster hingga akhirnya menjadi siap untuk dijual dengan harga mahal.

Karena itu, dia menegaskan pemerintah seharusnya menetapkan kebijakan agar hanya lobster dewasa yang diambil dan dijual oleh nelayan.

"Anak-anaknya [bibit lobster] kita jaga supaya tumbuh dan menjaga keberlansgungan ekosistem laut," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi ekspor lobster
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top