Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonom: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Bisa Kontraksi hingga Minus 6 Persen

indikasi penurunan pertumbuhan ekonomi ini dapat terlihat dari Indeks Penjualan Riil yang dirilis Bank Indonesia, Rabu (8/7/2020), yang menunjukkan pertumbuhan terkontraksi hingga -20 persen pada Mei 2020.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  18:39 WIB
Deretan gedung perkantoran dilihat dari kawasan Gajah Mada, Jakarta, Kamis (25/10/2018). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Deretan gedung perkantoran dilihat dari kawasan Gajah Mada, Jakarta, Kamis (25/10/2018). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet memproyeksikan pertumbuhan ekonomi di kuartal kedua tahun ini akan terkontaksi hingga -6 persen.

Menurutnya pertumbuhan ekonomi kuartal II/2020 akan turun lebih dalam dari yang diproyeksikan Menteri Keuangan Sri Mulyani yang berkisar -3,5 persen hingga -5,1 persen, dengan titik tengah -3,8 persen.

"Tekanannya tentu karena aktivitas ekonomi yang melambat karena ada Covid-19," katanya kepada Bisnis, Kamis (9/7/2020).

Yusuf menjelaskan, indikasi penurunan pertumbuhan ekonomi ini dapat terlihat dari Indeks Penjualan Riil yang dirilis Bank Indonesia, Rabu (8/7/2020), yang menunjukkan pertumbuhan terkontraksi hingga -20 persen pada Mei 2020.

"Indikator tersebut menunjukkan aktifitas penjualan terdampak dalam," tuturnya.

Di samping itu, kata Yusuf, kinerja sektor manufaktur juga terganggu, padahal sektor ini menjadi sektor penyumbang terbesar ke PDB Indonesia.

Indikasi melemahnya sektor ini bisa terlihat dari melemahnya indeks PMI yang berada di bawah level ekspansif.

Pelonggaran PSBB menurutnya tidak akan membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi karena secara agregat daya beli masyarakat masih melemah.

"Pelonggaran PSBB juga baru dilakukan di beberapa kota sehingga secara agregat belum bisa mengungkit pertumbuhan ekonomi nasional di kuartal II/2020," jelas Yusuf.

Dalam Rapat Kerja bersama Badan Anggaran (Banggar) DPR RI terkait dengan penyampaian laporan semester I dan prognosis semester II Pelaksanaan APBN 2020, Kamis (9/7/2020), Sri Mulyani mengatakan kontraksi ekonomi kuartal II/2020 dipicu oleh pembatasan sosial berskala besar yang masif di tingkat daerah.

"Tekanan terhadap pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan berlanjut dan semakin dalam pada triwulan II terutama dengan adanya pembatasan sosial di tingkat daerah yang masif untuk mengendalikan penyebaran Covid-19," paparnya.

Ke depannya, Sri Mulyani mengatakan pemerintah bertekad untuk mendorong pemulihan ekonomi pada kuartal III. Dia menargetkan ekonomi Indonesia pada kuartal III akan membaik ke kisaran -1 persen hingga 1,2 persen.

Pada kuartal IV, dia optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia akan berada di kisaran 1,6 persen sampai 3,2 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top