Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemerintah Klaim Lebih Siap Meminimalkan Karhutla

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengatakan  dalam beberapa tahun terakhir Indonesia telah berhasil meminimalkan kebakaran hutan sehingga bencana-bencana yang relatif besar dapat dikatakan tidak terjadi lagi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  13:27 WIB
Kebakaran hutan dan lahan perkebunan sawit rakyat terjadi di sejumlah tempat di Desa Bukit Kerikil Bengkalis dan Desa Gurun Panjang di Dumai, Dumai Riau, Senin (25/2/2019). - ANTARA/Aswaddy Hamid
Kebakaran hutan dan lahan perkebunan sawit rakyat terjadi di sejumlah tempat di Desa Bukit Kerikil Bengkalis dan Desa Gurun Panjang di Dumai, Dumai Riau, Senin (25/2/2019). - ANTARA/Aswaddy Hamid

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah mengklaim berhasil meminimalkan kebakaran hutan dalam beberapa tahun terakhir.

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengatakan  dalam beberapa tahun terakhir Indonesia telah berhasil meminimalkan kebakaran hutan sehingga bencana-bencana yang relatif besar dapat dikatakan tidak terjadi lagi.

Pemerintah, lanjut Mahfud, telah menyiapkan sejumlah langkah terpadu untuk mencegah berbagai hal terkait kebakaran hutan dan lahan.  Pemerintah setidaknya menyiapkan langkah baik untuk memitigasi, mencegah, menyelesaikan, dan melakukan tindak lanjut.

“Tadi kita rapat bagaimana menghadapi 2020, karena bukan hanya menyelesaikan kebakaran hutan dan lahan tapi juga Covid-19. Sehingga, kita menyiapkan langkah-langkah bersama menghadapi musim kemarau,” kata Mahfud, Selasa (23/6/2020).

Langkah pencegahan dan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan bersifat lintas sektor dan terpadu sehingga kehadiran dia yang juga membidangi masalah hukum dan keamanan diperlukan dalam rapat terbatas itu.

Pada kedua tahap itu, pencegahan dan penanggulangan, diperlukan upaya penegakan hukum yang baik. “Beberapa tahun terakhir, alhamdulillah kita berhasil meminimalisir kebakaran hutan sehingga bencana-bencana yang agak besar dan membikin geger itu sudah dapat dikatakan tidak lagi terjadi,” katanya.

Sementara itu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar mengatakan pemerintah telah mengantisipasi potensi ledakan kebakaran hutan dan lahan yang biasa terjadi pada Agustus sampai September.

"Kita sudah mempelajari baik perilaku iklim maupun perilaku hotspot dan juga waktu-waktu ledakan kebakaran hutan yang rata-rata Agustus pekan kedua, ketiga sampai September pekan pertama," katanya.

Berdasarkan pantauan di Sumatra bagian utara yakni Riau dan Aceh serta sebagian Sumatra Utara, terdapat dua fase krisis. Fase pertama terjadi Maret-April, sedangkan fase kedua Juni-Juli dan seterusnya hingga puncaknya Agustus-September.

Yang dapat dilakukan dengan kondisi ini, kata Siti, adalah melakukan rekayasa hujan melalui teknologi modifikasi cuaca atas analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika dan dilaksanakan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi serta didukung pesawat TNI Angkatan Udara.

 "Itu bisa dilakukan dan kita sudah melewati fase krisis pertama di Riau," ujar Siti.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahfud md Karhutla siti nurbaya

Sumber : Antara

Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top