Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Klasterisasi BUMN akan Fokus pada Rantai Pasok, Ini Penjelasan Erick Thohir

Ke depan BUMN dinilai perlu menyesuaikan diri dengan perkembangan ekonomi global. Peningkatan daya saing, dilakukan dengan memperkuat teknologi, sistem logistik, serta memperkuat rantai pasok di antara BUMN.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  17:02 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir (kanan) berbincang dengan Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Silmy Karim (kiri) saat Public Expose Krakatau Steel 2020 di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (28/1/2020). - ANTARA / Indrianto Eko Suwarso
Menteri BUMN Erick Thohir (kanan) berbincang dengan Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Silmy Karim (kiri) saat Public Expose Krakatau Steel 2020 di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (28/1/2020). - ANTARA / Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) akan merampingkan klaster perusahaan pelat merah menjadi 12 klaster yang berfokus pada pengelompokan berdasarkan rantai pasok atau supply chain.

Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan bahwa perampingan klaster BUMN diharapkan dapat memperkuat kemandirian Indonesia ke depannya. Belajar dari pengalaman pandemi saat ini, banyak sektor di BUMN yang masih bergantung pada impor.

“Inilah kenapa kami siapkan roadmap ketahanan energi, kesehatan, dan pangan, supaya nanti klaster yang di BUMN tidak sebanyak hari ini. Nanti akan jadi 12 kluster dan di klaster itu akan ada supply chain-nya,” jelasnya, Selasa (26/5/2020).

Menurut Erick, ke depan BUMN perlu menyesuaikan diri dengan perkembangan ekonomi global. Peningkatan daya saing, dilakukan dengan memperkuat teknologi, sistem logistik, serta memperkuat rantai pasok di antara BUMN.

Dia menjelaskan salah satu klaster yang disiapkan adalah klaster BUMN di sektor kesehatan. Klaster ini menggabungkan BUMN Farmasi dengan Klaster BUMN Rumah Sakit.

Selain itu, Erick mengatakan bahwa BUMN Kontraktor atau BUMN Karya akan disinergikan dalam klaster yang sama dengan BUMN Semen. Hal ini dilakukan untuk menjaga rantai pasok di antara sesama BUMN yang berkaitan.

Dia juga mengatakan pembentukan klaster juga diharapkan membangun ekosistem bisnis dan data yang terintegrasi. Menurutnya, industri farmasi, kesehatan, klinik, dan lab milik BUMN tidak bisa lagi berdiri sendiri-sendiri. Perlu ada konsolidasi agar pengelolaan data menjadi lebih maksimal.

Kementerian BUMN juga akan memberi arahan spesifik terhadap pengembangan BUMN ke depannya. Di sektor farmasi misalnya, setiap perusahaan BUMN akan diberikan fokus pengembangan bisnis berbeda sesuai dengan keahlian dan kebutuhan di dalam negeri.

Menurutnya, BUMN berperan strategis dalam menopang ekonomi di tengah pandemi Covid-19. Perubahan, perampingan, serta adaptasi dengan realitas baru oleh BUMN diharapkan dapat memberi kontribusi yang lebih besar terhadap ekonomi Indonesia di tenga pandemi.

“Dengan adanya Covid-19 ini harus berubah, ini realitas, tentu BUMN juga harus berubah, kita tahu sepertiga kekuatan ekonomi itu di BUMN,” tukas Erick.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN erick thohir
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top