Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bio Farma Akan Komersialisasi Test Kit Covid-19

Setelah memproduksi 100.000 unit alat tes Covid-19 pertamanya, Bio Farma akan memproduksinya secara komersial.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 29 April 2020  |  19:31 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengunjungi PT Bio Farma di Kota Bandung, Jumat (24/4/2020). - Istimewa
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengunjungi PT Bio Farma di Kota Bandung, Jumat (24/4/2020). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bio Farma (Persero) menyatakan produksi alat tes Covid-19 akan diproduksi secara komersil setelah memproduksi 100.000 unit pertamanya. .

Head of Corporate Communications Bio Farma Iwan Setiawan mengatakan produksi alat tes Covid-19 merupakan misi kemanusiaan. Namun demikian, ujarnya, perseroan akan memproduksi alat tes tersebut secara komersil seusai alat tes Covid-19 diproduksi sebanyak 100.000 unit.

"Tentu dengan harga yang affordable dan sesuai komitmen BoE [Board of Executive/Dewan Direksi] harga alat tes [perseroan] akan lebih rendah dari harga impor," ucapnya kepada Bisnis, Rabu (29/4/2020).

Seperti diketahui, Bio Farma berencana untuk memproduksi 100.000 unit alat tes Covid-19 dalam waktu dekat. Adapun, biaya produksi alat tes tersebut berasal dari hasil donasi masyarakat tersebut terkumpul melalui gerakan "Indonesia PASTI BISA" oleh East Ventures.

Alat tes tersebut dibuat melalui  pengujian real time polymerase chain reaction atau RT-PCR. Sementara itu, alat tes itu diproduksi dengan tujuan untuk melakukan pemeriksaan Covid-19 melalui test swab sampling.

Adapun model yang digunakan dalam memproduksi alat tes tersebut diciptakan oleh sebuah perusahaan rintisan yang bergerak dalam deep-tech genomika atau Nusantics.

Iwan melanjutkan perseroan telah mendapatkan kemudahan administrasi terkait pengadaan bahan baku alat tes Covid-19 dari luar negeri. Namun demikian, lanjutnya, pengadaan bahan baku tetap sulit.

"Proses pengadaan impor mendapat keringanan dengan adanya percepatan administrasi dan lainnya. Akan tetapi, karena semua orang beli barang yang sama, jadinya kami antre juga," katanya.

Selain itu, Bio Farma juga berencana memproduksi reagen untuk keperluan tes dengan metode PCR. Adapun, reagen yang diperlukan harus memiliki kemampuan mengisolasi RNA dari DNA pasien untuk memeriksa keberadaan Covid-19.

Iwan mengatakan keberhasilan prakarsa tersebut sangat tergantung dari kerja sama berbagai pihak. Menurutnya, proses kemandirian alat kesehatan di dalam negeri akan bisa direalisasikan secara bertahap.

"Harus optimistis," ujarnya.

Sebelumnya, Research Coordinator Divisi Riset PT Bio Farma Dicky mengungkapkan, kapasitas produksi reagen di Bio Farma mencapai 50.000 test kit per minggu. kapasitasnya bisa ditingkatkan hingga 100.000 test kit per minggu bila dibutuhkan. Jumlah tersebut akan mampu memenuhi kebutuhan tes dengan metode rt-PCR di Jabar.

“Sebenarnya dari Bio Farma kita dengan kapasitas terpasang per hari bisa sampai 300 boks atau setara 50.000 test kit dalam satu minggu, atau (bila dibutuhkan) maksimal malah kita bisa sampai 15.000 test kit dalam satu hari, atau setara hampir 100.000 test kit seminggu itu sebenarnya bisa kita penuhi,” kata Dicky.

Akan tetapi, Dicky mengatakan, proses produksi terkendala oleh kedatangan bahan baku. Negara-negara di dunia tengah saling berebut bahan baku reagen. Meski begitu, dia mengaku telah melakukan pemesanan yang diperkirakan akan sampai pada pekan depan.

“Kendalanya hanya kedatangan bahan baku, dan itu sudah kita pesankan. Masalah bahan baku itu sebenarnya tidak hanya di kita, jadi seluruh dunia memang sekarang sedang berebut bahan bakunya,” ucap Dicky.

Dicky menjelaskan, bahan baku yang akan sampai pekan depan tersebut akan dialokasikan untuk produksi 100.000 test kit reagen. Nantinya, alat rt-PCR tersebut akan segera dapat disebarkan ke seluruh Indonesia paling cepat pada pertengahan Mei 2020.

“Sementara untuk yang 100.000 perdana ini merupakan proyek nasional yg digagas BPPT dan komponen bangsa lain yang bersama-sama akan didonasikan untuk disebar ke seluruh Indonesia secara gratis, jadi tidak akan dikomersialkan,” kata Dicky.

Dicky menambahkan 100.000 test kit itu akan diproduksi awal Mei.

"Minggu kedua Mei sudah bisa langsung didistribusikan secara nasional,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bio farma Virus Corona rapid test
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top