Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Kawasan Alternatif Makin Menarik untuk Investasi Properti

Beberapa kawasan alternatif seperti Bandung, Depok, dan Bogor mengalami kenaikan harga, meskipun pasar properti tengah lesu.
Proyek apartemen yang tengah berlangsung./istimewa
Proyek apartemen yang tengah berlangsung./istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Dengan semakin lengkapnya infrastruktur yang ada, pencarian hunian tak lagi terfokus di Jakarta. Sejumlah kawasan alternatif di pinggiran Jakarta makin menarik, terlihat dari harganya yang mulai naik.

Country Manager Rumah.com Marine Novita mengatakan bahwa beberapa kawasan alternatif seperti Bandung, Depok, dan Bogor mengalami kenaikan harga, termasuk harga apartemen, meskipun pasar properti disebut-sebut tengah lesu.

“Di saat kawasan penyuplai apartemen yang sudah mapan mengalami penurunan harga, kawasan-kawasan alternatif justru menunjukkan kenaikan,” kata Marine, dikutip melalui laporan tertulis, Minggu (12/4/2020).

Berdasarkan Rumah.com Indonesia Property Market Index (RIPMI), di Bandung, area Coblong (kecuali Dago), median harganya sudah mencapai Rp12,4 juta per meter persegi pada kuartal IV/2019. Riset RIPMI menunjukkan harganya mengalami kenaikan sebesar 7 persen secara year-on-year (yoy).

Selain itu, di kota yang sama, kenaikan yang sama dialami oleh Buahbatu, dengan median harga sebesar Rp8,2 juta per meter persegi.

“Coblong menjadi lokasi alternatif bagi pencari apartemen yang tidak dapat menjangkau area Dago, sementara Buahbatu merupakan kawasan yang baru yang memiliki akses transportasi baik, menyusul dibukanya tol Buahbatu,” ungkap Marine.

Sementara itu di Depok, di sekitar area Beji dan Cimanggis, kecuali Margonda, mengalami kenaikan harga pada RIPMI masing-masing sebesar 12 persen dan 6 persen y-o-y.

“Beji merupakan kawasan alternatif bagi para pencari apartemen yang terjangkau namun masih berada di sekitar Margonda. Sementara itu, Cimanggis semakin bersinar seiring makin tertatanya wilayah tersebut,” imbuhnya.

Dengan kenaikan harga yang terjadi, investasi apartemen di lokasi-lokasi tersebut juga semakin menjanjikan dengan adanya sejumlah infrastruktur yang sudah selesai.

Selain itu, beberapa kawasan di Bogor, seperti Babakan Madang, Jonggol, Gunung Putri dan Bogor Selatan telah menjadi incaran para pencari properti dengan jenis hunian yang banyak dicari adalah rumah dengan 2 kamar tidur.

“Diperkirakan harga rumah di kota ini bisa meningkat hingga Rp 4 juta per meter persegi dalam waktu satu tahun melihat akan sudah ada commuter line ke Jakarta, dan adanya beberapa infrastruktur berbasis rel lainnya yang menghubungkan kedua kota,” jelas Marine.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper