Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konsumsi Melambat, Indeks Penjualan Amblas Lagi

Indeks penjualan riil (IPR) per Februari 2020 terkontraksi -0,8 persen.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 08 April 2020  |  14:04 WIB
Suasana tenan makanan yang sepi di salah satu pusat perbelanjaan usai adanya anjuran untuk menjaga jarak sosial dan beraktivitas dari rumah untuk mencegah penyebaran virus corona di Jakarta, Senin (23/3/2020). Asosiasi Peritel Indonesia (Aprindo) juga memprediksi penurunan penjualan ritel kuartal pertama 2020 turun hingga 0,4 persen dibanding dengan kuartal pertama tahun lalu. Bisnis - Nurul Hidayat
Suasana tenan makanan yang sepi di salah satu pusat perbelanjaan usai adanya anjuran untuk menjaga jarak sosial dan beraktivitas dari rumah untuk mencegah penyebaran virus corona di Jakarta, Senin (23/3/2020). Asosiasi Peritel Indonesia (Aprindo) juga memprediksi penurunan penjualan ritel kuartal pertama 2020 turun hingga 0,4 persen dibanding dengan kuartal pertama tahun lalu. Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks penjualan riil (IPR) per Februari 2020 kembali menunjukkan kontraksi. Laporan Bank Indonesia (BI) menunjukkan IPR pada bulan tersebut terkontraksi -0,8 persen (year on year/yoy), lebih rendah dari bulan sebelumnya yang mencapai -0,3 persen (yoy).

Tekanan yang dalam nampak pada barang sandang yang terkontraksi sebesar -40,4 persen (yoy), disusul oleh kelompok barang budaya dan rekreasi yang mencapai -16,8 persen (yoy).

Tren kontraksi ini diproyeksikan masih akan berlanjut pada Maret 2020. BI memproyeksikan kontraksi IPR pada Maret 2020 bakal semakin dalam ke -5,4 persen (yoy) dengan barang sandang yang semakin tertekan hingga -45,9 persen (yoy).

Dengan demikian, IPR pada kuartal I/2020 diproyeksikan mengalami kontraksi hingga -2,2% (yoy).

Seperti diketahui, survei penjualan eceran dan IPR yang dihasilkan dilakukan untuk memperoleh informasi dini mengenai pergerakan PDB dari sisi konsumsi. Dengan kontraksi ini, dapat dipastikan pertumbuhan konsumsi rumah tangga pada kuartal I/2020 tidak setinggi kuartal-kuartal sebelumnya.

Pada skenario yang disusun oleh pemerintah, konsumsi rumah tangga masih diekspektasikan tumbuh 4,8 persen (yoy) pada kuartal I/2020 dan dilanjutkan pada perlambatan ke 2,3 persen (yoy) pada kuartal II/2020.

Secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi pada kuartal I/2020 masih diekspektasikan mencapai 4,7 persen (yoy).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia konsumsi penjualan
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top