Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Industri Pariwisata Harus Siap Ketika Wabah Corona Mereda

Para pelaku industri pariwisata diminta menyiapkan strategi pemasarannya untuk menghadapi potensi lonjakan wisatawan ketika wabah corona mereda.
Luh Putu Sugiar
Luh Putu Sugiar - Bisnis.com 07 April 2020  |  19:22 WIB
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). Pihak PT Taman Wisata Candi (TWC) menutup sementara Candi Borobudur, Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko menutup sementara dari hari Jumat (20/3/2020) hingga Minggu (29/3/2020) untuk mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19 di destinasi pariwisata. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah
Suasana Taman Wisata Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, Jumat (20/3/2020). Pihak PT Taman Wisata Candi (TWC) menutup sementara Candi Borobudur, Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko menutup sementara dari hari Jumat (20/3/2020) hingga Minggu (29/3/2020) untuk mencegah penyebaran virus Corona atau COVID-19 di destinasi pariwisata. ANTARA FOTO - Hendra Nurdiyansyah

Bisnis.com, DENPASAR – Kendati wabah corona masih terjadi, para pelaku usaha pariwisata diminta untuk tetap bersiap-siap menyambut lonjakan wisatawan, setelah pandemi tersebut usai.

Dalam Webinar Update Industri Pariwisata MarkPlus Tourism, Founder & Chairman MarkPlus Tourism Hermawan Kartajaya memprediksi, pascapandemi Covid-19 usai, para turis akan kembali jalan-jalan untuk melalukan balas dendam setelah berbulan-bulan di rumah.

Dia mengatakan pelaku pariwisata harus bisa memanfaatkan kondisi ini dan melakukan persiapan mulai dari sekarang, untuk menyambut fenomena yang disebutnyasebagai revenge tourism

"Ada dua hal bisa dilakukan, yaitu surviving dan preparing," katanya, dalam webinar bertajuk Covid-19 Crisis in Tourism, yang digelar oleh MarkPlus Tourism melalui aplikasi Zoom, Senin (6/4/2020).

Untuk saat ini, sambungnya, pelaku industri pariwisata harus bertahan dan menjaga keuangannya, manfaatkan pemasukan yang masih ada, sambil mempersiapkan bisnisnya setelah pandemic Covid-19 selesai. 

Hermawan mencontohkan beberapa destinasi pariwisata dapat tetap mempromosikan destinasinya dengan pesan yang berbeda dari biasanya. Menurutnya para pengelola harus berpesan bahwa masyarakat harus mematuhi kebijakan bekerja, belajar dan beribadah di rumah. Namun pesan tersebut harus dilanjutkan dengan kata-kata bahwa para pengelola menunggu turis untuk kembali lagi setelah wabah corona.

"Melalui pesan yang disampaikan tersebut, secara relevan  menunjukan kalau destinasi tersebut sudah siap pasca Covid-19," tambahnya.

Dia menegaskan, saat ini  menjadi periode yang tepat untuk merancang rencana matang menyambut masa revenge tourism

"Bagi destinasi yang kurang populer bisa dipersiapkan dari sekarang sehingga lebih populer lagi dan ramai kunjungan," tegasnya.

Di sisi lain, Hermawan meminta kepada pelaku pariwisata untuk meningkatkan kualitasnya karena diprediksi kebiasaan turis pasca wabah coronaakan berubah. Mereka diprediksi menuntut destinasi yang lebih berkualitas. 

"Mereka akan lebih peduli kepada daerah yang bisa mengakomodasi safety, healthy, dan sustainability," imbuhnya.

Melihat kondisi tersebut, pelaku pariwisata harus mempersiapkan faktor alam, kebudayaan, dan ekonomi setempat untuk dimaksimalkan. 

"Jadi selain devisa masuk, mereka mau membayar lebih karena ada value atau nilai lebih didapat. Itulah quality tourism," sambung Hermawan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata Virus Corona
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top