Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Stimulus Corona Jilid II, Sri Mulyani :Defisit Anggaran Melebar

Defisit bertambah karena tren penerimaan bakal mengalami penurunan.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 13 Maret 2020  |  12:31 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kiri) bersama Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kiri), Ketua OJK Wimboh Santoso (kedua kanan), dan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (kanan) memberikan keterangan terkait Stimulus Kedua Penanganan Dampak Covid-19 di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (13/3/2020). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kiri) bersama Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kiri), Ketua OJK Wimboh Santoso (kedua kanan), dan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (kanan) memberikan keterangan terkait Stimulus Kedua Penanganan Dampak Covid-19 di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (13/3/2020). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan memperkirakan defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) 2020 bakal melebar hingga 2,5 persen atau mencapai Rp125 triliun. 

Hal itu disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat konferensi pers stimulus fiskal dan non-fiskal jilid II untuk mengurangi dampak negatif penyebaran virus Corona (Covid-19) terhadap perekonomian Indonesia di Kantor Kemenko Perekonomian, Jumat (13/3/2020).

"Kami sudah paparkan stimulus fiskal dan non-fiskal. Kami prediksi APBN kita akan direlaksasi defisit-nya hingga 2,5 persen atau Rp125 triliun," ujarnya

Menurut Sri Mulyani, angka tersebut naik dari rencana defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020 yakni sebesar 1,76% dari total PDB (produk domestik bruto). Dia mengungkapkan, dana tersebut digunakan untuk membiayani paket stimulus jilid I dan jilid II untuk disuntikkan kepada pelaku usaha dan masyarakat.

Menurutnya, Kementerian Keuangan terbuka terhadap semua kemungkinan yang akan terjadi. Pasalnya, tambahan defisit sebesar Rp125 triliun terjadi karena pemerintah tidak mengerem belanja, tetapi penerimaan justru mengalami penurunan.

Apalagi, dia mengungkapkan APBN memberikan dampak suportif terhadap perekonomian Indonesia sebesar 0,8 persen dari total PDB. Meski demikian, Sri Mulyani tak menutup kemungkinan pemerintah bakal mengeluarkan stimulus lanjutan.

"Pada saat stimulus I, kita melihat risiko terbatas hanya kepada sektor hotel dan restoran. Namun, status virus Corona menjadi pandemik dunia memberikan dampak risiko yang lebih besar. Ini bukan pengumuman terakhir, kami terbuka meneliti semua possibility," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani Virus Corona
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top