Stok Pupuk Bersubsidi Pusri Aman untuk Masa Tanam 2020

Stok pupuk bersubsidi milik Pusri aman. Stok pupuk urea bersubsidi sebanyak 152.633 ton dan pupuk NPK bersubsidi sebanyak 8.916 ton.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Februari 2020  |  13:48 WIB
Stok Pupuk Bersubsidi Pusri Aman untuk Masa Tanam 2020
Sejumlah pekerja memindahkan pupuk urea ke salah satu gudang persediaan pupuk Desa Blang Sapek, Kecamatan Suka Makmur, Nagan Raya, Aceh, Selasa (23/4/2019). PT Pupuk Indonesia (Persero) menyiapkan pupuk bersubsidi sebanyak 8,87 juta ton untuk disalurkan dalam tahun 2019, angka tersebut berkurang 676 ribu ton jika dibanding tahun 2018 yang mencapai 9,55 juta ton. - ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar baik bagi para petani. Pasalnya, PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) menyatakan bahwa stok pupuk bersubsidi untuk musim tanam 2020 dipastikan aman. Pasalnya, simpanan pupuk bersubsidi kini telah melampui kuota yang ditetapkan pemerintah.

Hal tersebut dikatakan oleh Direktur Utama Pusri, Mulyono Prawiro pada Kamis (13/2/2020) di Palembang, Sumatera Selatan. Menurut Mulyono,stok pupuk urea bersubsidi ada dua kali lipat dari kuota, sedangkan stok pupuk NPK bersubsidi ada tiga kali lipat.

“Stok kami sudah melampaui ketentuan yang dipersyaratkan pemerintah. Untuk urea sebanyak 84.185 ton dan NPK sebanyak 2.537 ton," kata dia.

Dengan cadangan stok tersebut, ia melanjutkan, Pusri memastikan ketersediaan pasokan pupuk untuk musim tanam periode pertama tahun ini. Pusri telah menyiapkan stok pupuk urea bersubsidi sebanyak 152.633 ton dan pupuk NPK bersubsidi sebanyak 8.916 ton di gudang-gudang Lini III.

Untuk memastikan pupuk ini tersalur, Pusri juga melakukan pengawasan pendistribusian dan penyaluran bersama instansi terkait, yakni Komisi Pengawas Pupuk dan Pestisida (KP3) baik di tingkat pusat hingga tingkat daerah, kata dia.

Mulyono menyampaikan pada tahun 2019, Pusri mendapat alokasi penyaluran sesuai Peraturan Menteri Pertanian untuk pupuk urea bersubsidi sebesar 1.146.670 juta ton per tahun. Pupuk NPK Bersubsidi sebesar 72.205 ton per tahun.

Hingga 22 Desember 2019, realisasi penyaluran untuk pupuk urea bersubsidi sebanyak 1.104.559 ton (96 persen) dan NPK Bersubsidi sebanyak 72.054 ton (99,8 persen).

Ia mengatakan saat ini Pusri bertanggung jawab untuk menyalurkan pupuk Urea Bersubsidi di Provinsi Sumatera Selatan, Bengkulu, Lampung, Bangka Belitung, Jawa Tengah, Yogyakarta dan Kalimantan Barat.

Sedangkan untuk pupuk NPK bersubsidi, Pusri bertanggung jawab di wilayah Sumatra Selatan (sebanyak 11 kabupaten dan kota) serta Jambi (di 4 kabupaten dan kota).

Ia mengatakan, dalam menjalankan kegiatan pengadaan dan penyaluran pupuk bersubsidi, Pusri berpegang teguh pada Prinsip 7 Tepat. Yaitu tepat jenis, tepat jumlah, tepat harga, tepat tempat, tepat waktu, tepat sasaran, dan tepat mutu.

Prinsip ini berlaku di semua tingkatan jalur distribusi sampai ke tingkat petani yaitu dari Lini I (gudang pabrik pusri), Lini II (gudang produsen di pelabuhan atau Ibukota Provinsi), Lini III (gudang produsen dan distributor di Kabupaten/Kota) hingga ke Lini IV (kios pengecer) sampai penyaluran ke petani dan atau kelompok tani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pupuk, pupuk subsidi, pusri

Sumber : Antara

Editor : Andya Dhyaksa
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top