Realisasi Investasi Kuartal II/2019, Perbaikan Faktor Penghambat Belum Optimal

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah Redjalam mengatakan realisasi investasi selama kuartal II/2019 sebenarnya bukan sesuatu yang mengejutkan.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 31 Juli 2019  |  07:32 WIB
Realisasi Investasi Kuartal II/2019, Perbaikan Faktor Penghambat Belum Optimal
Presiden Joko Widodo (kanan) meninjau layanan konsultasi Online Single Submission (OSS) BKPM di PTSP BKPM Jakarta, Senin (14/1/2019). - ANTARA/Wahyu Putro

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah Redjalam mengatakan realisasi investasi selama kuartal II/2019 sebenarnya bukan sesuatu yang mengejutkan.

Menurut Piter, secara keseluruhan kondisi di sektor investasi masih belum mengalami perubahan. Faktor-faktor yang menghambat investasi belum menunjukkan adanya perbaikan, sehingga hal inilah yang kemudian menghambat para investor untuk mengeksekusinya.
"Daya tarik investasi kita sangat tinggi. Kita punya market yang besar sumber daya alam yang bagus, pengajuan investasi juga terus naik. Namun sayangnya realisasinya tidak sampai separuhnya," kata Piter, Selasa (30/7/2019).
Realisasi investasi ini, lanjut Piter, hambatannya ada beberapa aspek misalnya pembebasan lahan, koordinasi pusat dan daerah, kemudian inkonsistensi kebijakan. Hal inilah, yang menurutnya, memberikan ketidakpastian kepada para pelaku usaha atau investor.
"Ada juga persoalan klasik misalnya soal perburuhan,  pengupahan, ini tantangan yang besar," tegasnya.
Adapun paket-paket kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah, yang jumlahnya cukup banyak tidak terlalu berdampak banyak pada kinerja investasi. "Paket-paket itu tidak nendang," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
investasi

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top