Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur Jabar: Kereta Cepat Bisa Disambung ke Bandara Kertajati

Penambahan jalur kereta ke Kertajati akan menambah akses menuju BIJB. Saat ini, akses utama yang diharapkan, yaitu jalan tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan atau Cisumdawu belum rampung, sehingga trafik penumpnag di BIJB masih sepi.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 14 Mei 2019  |  13:00 WIB

Bisnis.com, NGAMPRAH, Bandung Barat--Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyatakan trase kereta cepat Jakarta-Bandung bisa terus berlanjut ke Kertajati, Kabupaten Majalengka. Penambahan jalur kereta ke Kertajati diharapkan bisa menambah akses menuju Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB).

Ridwan mengatakan trase kereta cepat Jakarta-Bandung berakhir di Stasiun Tegalluar, kawasan Gedebage. Jarak dari Tegalluar menuju Kertajati menurutnya, mencapai 60 kilometer. "Dengan model bisnis yang sama, ini bisa dilanjutkan. Area di jalan tol juga sudah ada, jadi tidak perlu pembebasan lahan," jelasnya di acara seremoni penembusan terowongan Walini, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (14/5/2019).

Menurut Ridwan, penambahan jalur kereta ke Kertajati akan menambah akses menuju BIJB. Saat ini, akses utama yang diharapkan, yaitu jalan tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan atau Cisumdawu belum rampung, sehingga trafik penumpnag di BIJB masih sepi.

Untuk diketahui, saat ini progres konstruksi kereta cepat  telah mencapai 17,38 persen. Hingga akhir tahun, progres konstruksi diharapkan mencapai 59 persen. Adapun, penyelesaian konstruksi dijadwalkan pada akhir 2020 sehingga bisa dioperasikan pada April 2021.

Ridwan berharap keberadaan kereta cepat bisa merangsang pertumbuhan kota-kota baru di sepanjang trase 142 kilometer. Kereta cepat yang memangkas waktu perjalanan dari 3 jam menjadi 45 menit menurut Ridwan bakal menciptakan aglomerasi baru. "Jadi bukan tidak mungkin, rumahnya di Walini, kerjanya di Sudirman-Thamrin [Jakarta]," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

proyek kereta cepat jakarta-bandung
Editor : M. Rochmad Purboyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top