Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengusaha Batu Bara Kaji Investasi Gasifikasi Untuk Bahan Baku Plastik

Teknologi gasifikasi batu bara untuk menghasilkan bahan baku plastik telah dikaji dua kali sejak 2009. Potensi penerapan teknologi ini dinilai besar mengingat ketersediaan batu bara rendah kalori dan mengandung methane tinggi. Namun, Asosiasi Pengusaha Batu Bara Indonesia masih mengkaji nilai tambah dari nilai investasi.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 08 Mei 2019  |  19:10 WIB
Operator mengoperasikan alat berat di terminal batu bara Pelabuhan Teluk Bayur, Padang, Sumatra Barat, Rabu (9/1/2019). - ANTARA/Iggoy el Fitra
Operator mengoperasikan alat berat di terminal batu bara Pelabuhan Teluk Bayur, Padang, Sumatra Barat, Rabu (9/1/2019). - ANTARA/Iggoy el Fitra

Bisnis.com, JAKARTA - Teknologi gasifikasi batu bara untuk menghasilkan bahan baku plastik telah dikaji dua kali sejak 2009. Potensi penerapan teknologi ini dinilai besar mengingat ketersediaan batu bara rendah kalori dan mengandung methane tinggi. Namun, Asosiasi Pengusaha Batu Bara Indonesia masih mengkaji nilai tambah dari nilai investasi.

Deputi Executive Asosiasi Pengusaha Batu Bara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia menyampaikan para anggota asosiasi masih mengkaji nilai tambah dari nilai investasi dalam pembangunan teknologi gasifikasi atau proses hilirisasi batu bara tersebut. Menurutnya, penerapan teknologi tersebut akan baik untuk meningkatkan nilai tambah batu bara berkalori rendah.

"Kata kuncinya di keekonomian. Kalau harga batu bara tinggi, buat apa [diubah]. Dan [menjual gas] itu tidak mudah, [investasi ini akan bergantung pada] bagaimana perkembangan harga gas," tuturnya kepada Bisnis, Rabu (8/5/2019).

Berdasarkan ICE NewCastle Coal, harga batu bara acuan per Maret mencapai US$84,90 per ton. Adapun, APBI mencatat harga batu bara berkalori rendah atau 4.200 kcal/kg dibanderol di level US$40 per ton.

Hendra mengutarakan batu bara berkalori rendah mendominasi cadangan batu bara di Tanah Air. Menurutnya, cadangan batu bara nasional mencapai sekitar 37 miliar ton dan lebih dari setengahnya merupakan batu bara berkalori rendah.

Hendra menyarankan agar pemerintah dapat membangun kawasan industri hilirisasi batu bara untuk menghemat biaya produksi. Dengan demikian, para industri yang menikmati produk hilirisasi batu bara dapat langsung mengolah syngas menjadi fokus usahanya masing-masing seperti pupuk, bahan bakar, maupun petrokimia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gasifikasi batu bara
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top