Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aktivitas Transaksi Kawasan Industri Terbatas

Pasar kawasan industri memiliki tingkat keterisian dan permintaan tinggi. Namun, tak membuat harga sewa dan lahan menjulang tinggi. Rendahnya tambahan pasok dan aktivitas ekspansi industri jadi penyebab.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 22 April 2019  |  18:44 WIB
Ilustrasi Pekerja menyelesaikan pembangunan proyek properti. - Bloomberg/Ben Nelms
Ilustrasi Pekerja menyelesaikan pembangunan proyek properti. - Bloomberg/Ben Nelms

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar kawasan industri memiliki tingkat keterisian dan permintaan tinggi. Namun, tak membuat harga sewa dan lahan menjulang tinggi. Rendahnya tambahan pasok dan aktivitas ekspansi industri jadi penyebab.

Berdasarkan hasil riset Jones Lang LaSalle (JLL) Indonesia, harga lahan kawasan industri sejak 2014 stabil dengan rata-rata di kisaran US$150 – US$275 per meter persegi.

Head of Research JLL James Taylor mengatakan bahwa sejak krisis finansial global, harga lahan sudah sempat bertumbuh cepat dan banyak hingga 300 persen, tapi tak sejalan dengan sewanya tidak bertumbuh banyak, hanya 5-6 persen per tahun.

“Kondisi itu membuat penyewa dan investor berpikir dua kali untuk sewa karena harganya sangat mahal, pengembang juga berpikir dua kali untuk bangun karena lahannya mahal sekali, cuma bisa dibangun untuk disewakan. Jadi sekarang harganya flat, dan harusnya membuat lebih mudah bagi pengembang,” ujar Taylor belum lama ini.

Melihat harga lahan sekarang, JLL memproyeksikan harganya akan tetap naik perlahan dan stabil sampai beberapa tahun ke depan, tapi tidak akan turun. Harganya, imbuh Taylor, akan naik perlahan karena tingkat sewanya juga akan demikian, terutama kalau sudah ada pasok baru.

Saat ini, pasar kawasan industri dengan berada dalam kondisi kekurangan pasok, hanya terdapat tambahan pasok sebanyak 27.000 meter persegi pada kuartal I/2019 dengan keterisian keseluruhan pasok mencapai lebih dari 97 persen.

Hal ini, menurut Taylor, menyulitkan industri seperti perusahaan dagan elektronik untuk berkembang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kawasan industri
Editor : M. Rochmad Purboyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top