Rupiah Melemah, Pengusaha Mainan Tidak Rasakan Pengaruh

Tren pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat tidak berdampak besar terhadap produsen mainan dalam negeri.
Annisa Sulistyo Rini | 23 Juli 2018 22:28 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -- Tren pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat tidak berdampak besar terhadap produsen mainan dalam negeri.

Sutjiadi Lukas, Ketua Umum Asosiasi Mainan Indonesia (AMI), mengatakan kontribusi komponen bahan baku yang diimpor tidak banyak dalam membentuk harga.

"Paling yang biji plastik yang transaksinya pakai dolar, tetapi hitungannya tidak terlalu besar. Apalagi kalau kami memproduksi mainan dalam jumlah besar," katanya di Jakarta, Senin (23/7/2018).

Dengan demikian, kondisi nilai tukar juga tidak berdampak pada harga jual mainan dalam negeri. Lukas menyatakan saat ini produsen tidak berencana menaikkan harga kembali.

Sebelumnya, pada Februari 2018, harga jual mainan telah naik sebesar 20%--25% sebagai penyesuaian peningkatan beban perusahaan, seperti kenaikan upah tenaga kerja.

"Untuk kami, level aman nilai tukar antara Rp14.500 hingga Rp15.000," kata Lukas.

Tag : industri mainan
Editor : Maftuh Ihsan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top