Erupsi Gunung Agung: Ngurah Rai Kembali Beraksi

Bandara di pulau Bali dibuka kembali pada Jumat setelah abu dari gunung berapi memaksa penutupan singkat dan pembatalan lebih dari 300 penerbangan.
Martin Sihombing | 29 Juni 2018 15:51 WIB
Ilustrasi Bandara Internasional Ngurah Rai, di Badung, Bali - ANTARA

Bisnis.com, DENPASAR - Bandara di pulau Bali   dibuka kembali pada  Jumat setelah abu dari gunung berapi memaksa penutupan singkat dan pembatalan lebih dari 300 penerbangan.

Gunung Agung di Bali timur laut telah bergolak untuk hidup sebentar-sebentar sejak akhir tahun lalu dan mulai bersendawa asap dan abu lagi pada  Kamis (28/6).

Kepulan abu yang bergerak hingga lebih dari 2.500 meter  ke langit pada  Jumat (29/6/2018) dan pejabat mengatakan operasi di bandara tersibuk kedua di Indonesia akan ditinjau setiap beberapa jam.

Sebelumnya, pihak berwenang terpaksa membatalkan 115 penerbangan internasional dan 203 penerbangan domestik, yang mempengaruhi hampir 27.000 wisatawan.

"Kami memantau letusan itu," kata Israwadi, juru bicara operator bandara Angkasa Pura.

"Bandara bisa ditutup lagi jika letusan mempengaruhi keselamatan penerbangan."

Maskapai penerbangan menghindari terbang dengan melalui abu vulkanik karena dapat merusak mesin pesawat, menyumbat bahan bakar dan sistem pendingin dan menghambat visibilitas.

Gunung Agung menjulang di bagian timur Bali hingga ketinggian lebih dari 3.000 meter. Letusan besar terakhirnya pada  1963 menewaskan lebih dari 1.000 orang dan menghancurkan beberapa desa.

Sutopo Purwo Nugroho dari badan mitigasi bencana mengatakan kegiatan yang jauh di bawah gunung berapi berlangsung.

"Getaran mikro masih terdeteksi ... menunjukkan  magma bergerak ke permukaan," kata Nugroho dalam sebuah pernyataan.

Operasi di bandara Bali terganggu selama lebih dari seminggu pada awal Desember, memuntahkan ribuan  abu sebelum angin berubah untuk menghembuskan asap dan gunung berapi menjadi tenang.

Ratusan penduduk desa yang tinggal di dekat gunung berapi mengosongkan rumah mereka saat mulai meletus pada  Kamis, dan pindah ke tiga pusat evakuasi.

Penumpang yang gelisah memenuhi bandara Bali, menunggu berita tentang penerbangan mereka.

Di antara maskapai penerbangan yang melayani pulau resor, Garuda Indonesia, Sriwijaya dan Indonesia Air Asia mengatakan mereka bekerja untuk membantu penumpang yang terdampar.

Virgin Australia, Qantas, dan Jet Star memantau situasi tersebut dengan berkonsultasi dengan Pusat Penasihat Abu Vulkanik, Biro Meteorologi Australia.

Sumber : Reuters

Tag : gunung agung
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top