Perwakilan Pengemudi Ojek Online Temui Jokowi, Minta Tarif Naik

Sebanyak lima orang perwakilan pengemudi ojek dalam jaringan atau online yang berunjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (27/3/2018), menemui Presiden Joko Widodo.
Yodie Hardiyan | 27 Maret 2018 16:36 WIB
Demonstrasi pengemudi ojek online (Ojol), Gojek-Grab, di depan Istana Presiden, Selasa (27/3). - JIBI - Feni Freycinetia Fitriani

Kabar24.com, JAKARTA —  Sebanyak lima orang perwakilan pengemudi ojek dalam jaringan atau online yang berunjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (27/3/2018), menemui Presiden Joko Widodo.

Dalam pertemuan itu, Presiden didampingi Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

Budi Karya mengatakan salah satu keluhan dari pengemudi ojek online itu adalah tarif yang terlalu murah.

"Sekarang itu Rp1.600 per kilo [kilometer], jadi 6 kilo itu baru dapat Rp10.000, jadi mereka merasa kurang," katanya seusai pertemuan antara perwakilan pengunjuk rasa dan Presiden.

Menurutnya, para pengemudi ojek online mengusulkan supaya tarif dinaikkan menjadi Rp2.500 per kilometer. Budi mengatakan tuntutan soal tarif ini hanya untuk ojek online saja.

Sebagai gambaran, dalam unjuk rasa yang diselenggarakan di depan Istana Merdeka tersebut, para pengemudi meminta supaya pemerintah merevisi Undang-undang No.22/2009 tentang Angkutan Jalan, kepastian Rancangan Undang-undang Ketenagakerjaan, dan rasionalitas tarif.

Tag : jokowi, Gojek, ojek online
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top