Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Inklusif Melalui Kawasan Industri Baru

Prospek pengembangan bisnis kawasan industri nasional sejak awal 2018 dinilai menunjukkan peningkatan yang positif karena angka permintaan yang terus bertumbuh.
Yusuf Waluyo Jati | 13 Februari 2018 11:15 WIB
Pekerja beraktivitas di salah proyek pembangunan pabrik di Cibinong, Jawa Barat. - Ilustrasi/JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Prospek pengembangan bisnis kawasan industri nasional sejak awal 2018 dinilai menunjukkan peningkatan yang positif karena angka permintaan yang terus bertumbuh.

Head of Research & Consultancy PT Savills Consultants Indonesia Anton Sitorus mengungkapkan, prospek bisnis pengembangan kawasan industri di Indonesia semakin cemerlang. Para pebisnis melihat prospek tersebut berdasarkan permintaan yang cukup tinggi dari masyarakat.

“Permintaan ada tapi pasokan enggak ada. Hal ini yang mungkin membuat kawasan industri banyak dibangun, seperti dari sektor consumer goods, e-commerce, distribusi online, dan jasa yang semakin meningkat. Dengan begitu, banyak daerah selain di Jabodetabek, Cikarang, dan Karawang yang sekarang juga muncul di daerah lain seperti Jawa Tengah, Jawa Timur hingga Makassar,” terang Anton, dalam keterangan pers, Selasa (13/2/2018).

Menurut Anton, kawasan industri yang unggul dapat dilihat dari fasilitas yang tersedia baik di dalam maupun di luarnya. Terlebih, jika kawasan industri mendapat dukungan penuh dari pemerintah sehingga dapat berjalan dengan baik dan akan menunjang konektivitas di kawasan tersebut, seperti melalui infrastruktur jalan, water plan, hingga lokasi yang dekat dengan pelabuhan.

Anton menambahkan, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan oleh perusahaan maupun pemerintah daerah yang ingin membangun sebuah kawasan industri, mulai dari bagaimana model pembiayaan yang harus disediakan, hingga ketersediaan sumber daya manusianya.

“Kalau dilihat di mana kawasan industri yang fasilitasnya sudah baik, ya masih di Jawa dan kota-kota besar yang infrastrukturnya sudah terpenuhi. Oleh karena itu, semua (masih) berkumpul di Jawa,” jelasnya.

Hingga saat ini, Kementerian Perindustrian terus mendorong pembangunan kawasan industri baru di Indonesia dalam rangka memacu pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

Data Kementerian Perindustrian menyatakan, 2 tahun mendatang pertumbuhan kawasan industri baru diprediksi semakin meningkat dengan dibangunnya delapan kawasan industri di luar Pulau Jawa yang berpotensi menyerap tenaga kerja sebanyak 296.300 orang.

Salah satu pembangunan kawasan industri yang tengah gencar dilakukan di Jawa seperti yang terjadi di Jawa Barat. Untuk mendukung dan menunjang konektivitas kawasan industri di wilayah tersebut, pemerintah pusat saat ini membangun enam proyek infrastruktur strategis.

Keenam infrastruktur itu mulai dari Tol Susun Jakarta-Cikampek, Patimban Deep Port, Bandara Internasional Kertajati, Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung, LRT Jakarta-Bekasi, dan Tol Trans-Jawa.

KNIC

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian (Kemenperin), terdapat sekitar 2.381,97 hektar lahan yang tengah dikembangkan menjadi 10 kawasan industri baru bertaraf nasional dan internasional di wilayah Jawa Barat. Dari jumlah tersebut, 851,97 hektar atau sekitar 35% berada di wilayah Karawang.

Di Karawang, dukungan pemerintah daerah akan pembangunan kawasan industri terlihat dengan hadirnya Karawang New Industry City (KNIC) yang dapat menjadi percontohan bagi kawasan industri di luar pulau Jawa yang ingin mengembangkan kawasan industrinya.

Konsep KNIC diklaim merupakan salah satu bagian dari pengembangan kota industri terintegrasi kelas dunia karena keberadaan kota industri ini diharapkan dapat mendorong inovasi dan turut berkontribusi meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah serta menciptakan multiplier-effect yang bermanfaat bagi perkembangan sosio-ekonomi di Karawang dan daerah sekitarnya.

Kota Industri Terintegrasi KNIC akan terdiri dari lima industry park, yaitu Konstruksi Material (Construction Materials), Otomotif (Automotive), Elektronik (Consumer Electronic), Logistik (Logistics Service), serta UKM & Inovasi (SME & Innovation).

Sebelumnya, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin Ngakan Timur Antara mengatakan, pihaknya saat ini telah menetapkan beberapa strategi untuk mendorong pembangunan ekonomi yang inklusif, salah satunya melalui kebijakan penerapan revolusi industri 4.0.

Saat ini, Kemenperin menyusun roadmap pengembangan industri 4.0 yang difokuskan pada lima sektor, yakni industri makanan dan minuman, tekstil dan pakaian jadi, otomotif, elektronik dan kimia.

Tag : kawasan industri, kemenperin, ekonomi, Revolusi Industri 4.0
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top