Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Mulai Kembalikan Dana Talangan Lahan Tol

Pemerintah melalui Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) mulai mengembalikan dana talangan lahan tol 2016 senilai Rp13 triliun setelah menandatangani nota kesepahaman bersama Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) dan 23 Badan Usaha Jalan Tol, Selasa (4/4/2017)
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 04 April 2017  |  13:55 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA—Pemerintah melalui Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) mulai mengembalikan dana talangan lahan tol 2016 senilai Rp13 triliun setelah menandatangani nota kesepahaman bersama Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) dan 23 Badan Usaha Jalan Tol, Selasa (4/4/2017).

Penandatanganan disaksikan langsung oleh Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Keuangan Sri Mulyani, serta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basoeki Hadimoeljono.

Direktur LMAN Rahayu Puspasari mengatakan, seremoni ini juga sekaligus menjadi ajang peluncuran skema pendanaan pengadaan tanah untuk Proyek Strategis Nasional (PSN) oleh LMAN, baik skema pendanaan langsung maupun dana talangan.

Dengan kata lain, menjadi momentum LMAN untuk mulai membelanjakan anggaran senilai total Rp36 triliun yang telah dialokasikan masing-masing sebesar Rp16 trilun pada 2016, dan Rp20 triliun untuk tahun ini.

Batch pertama skema land funding talangan senilai Rp13,1 triliun untuk 28 proyek jalan tol di Trans Jawa, Trans Sumatera, dan non Jabodetabek,” ujarnya saat memberikan sambutan.

Sementara untuk batch kedua akan menggunakan alokasi anggaran LMAN 2017 senilai Rp20 triliun untuk mendanai 22 proyek tol, 1 pelabuhan, 3 proyek kereta api dan 24 proyek bendungan.

Puspa menambahkan, proses pembayaran akan dilakukan bertahap dengan mengganti dana talangan terlebih dahulu, baru mengembalikan cost of fund atau besaran bunga sebesar BI 7 Days Repo Rate. Proses pengembalian akan memakan waktu maksimal 20 hari setelah verifikasi BPKP diterima LMAN.

Nota kesepahaman ini menjadi momentum yang ditunggu-tunggu badan usaha sejak tahun lalu. Apalagi mengingat seluruh BUJT mengandalkan pinjaman perbankan untuk mengeluarkan dana talangan.

Semula, pemerintah menjanjikan pengembalian dana talangan dapat dilakukan pada akhir tahun 2016, namun baru terealisasi pada kuartal pertama 2017.

Adapun 23 BUJT yang menandatangani nota kesepahaman adalah:

  1. PT Marga Sarana Jabar untuk ruas Bogor Ring Road
  2. PT Jasa Marga Kunciran Cengkareng untuk ruas Cengkareng- Kunciran
  3. PT Jasa Marga Semarang Batang, untuk ruas Semarang-Batang,
  4. PT Solo Ngawi Jaya untuk ruas Solo-Ngawi,
  5. PT Marga Trans Nusantara, untuk ruas Kunciran-Serpong,
  6. PT Citra Marga Lintas Jabar untuk ruas tol Soreang-Pasirkoja,
  7. PT Translingkar Kita Jauua untuk ruas Cinere-Jagorawi,
  8. PT Jasamarga Manado Bitung untuk ruas Manado-Bitung,
  9. PT Jasamarga Balikpapan Samarinda, untuk ruas tol Balikpapan-Samarinda,
  10. PT Cinere Serpong Jaya untuk ruas tol Cinere-Serpong,
  11. PT Pemalang Batang Toll Road untuk jalan tol Pemalang-Batang
  12. PT MTD CTP Expressway untuk tol Cibitung-Cilincing,
  13. PT Trans Marga Jateng untuk ruas Semarang-Solo,
  14. PT Transmarga Jati Pasuruan untuk tol Gempol-Pasuruan,
  15. PT Kresna Kusuma Dyandra Marga untuk ruas jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu,
  16. PT Hutama Karya untuk ruas Bakauheuni-Terbanggi Besar, Medan-Binjai, Pekanbaru-Dumai, Palembang-Indralaya,
  17. PT Jasamarga Surabaya Mojokerto untuk ruas tol Surabaya-Mojokerto,
  18. PT Citra Waspphutowa untuk ruas tol Depok-Antasari,
  19. PT Jasamarga Kualanamu Tol untuk tol Medan-Kualanamu,
  20. PT Marga Harjaya Infrastruktur untuk ruas Kertosono-Mojokerto,
  21. PT Ngawi Kertosono Jaya untuk ruas jalan tol Ngawi-Kertosono,
  22. PT Jasamarga Pandaan Malang untuk ruas jalan tol Pandaan-Malang
  23. PT Pejagan Pemalang Toll Road untuk ruas tol Pejagan-Pemalang.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol lahan tol
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top