Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pascabanjir Bandang, 188 dari 201 Gardu di Kota Bima Telah Dialiri Listrik

Pascabanjir susulan yang terjadi Jumat (23/12), hingga Senin malam, PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) telah berhasil menyuplai listrik ke pelanggan melalui 188 gardu dari total 201 gardu.
Annisa Lestari Ciptaningtyas
Annisa Lestari Ciptaningtyas - Bisnis.com 27 Desember 2016  |  13:51 WIB
Pascabanjir Bandang, 188 dari 201 Gardu di Kota Bima Telah Dialiri Listrik
Jalan dan jembatan putus akibat banjir bandang Bima pada Rabu (21/12/2016). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA--Pascabanjir susulan yang terjadi Jumat (23/12), hingga Senin malam, PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) telah berhasil menyuplai listrik ke pelanggan melalui 188 gardu dari total 201 gardu.

"Hanya sebagian kecil saja yang listriknya belum nyala, ini pun karena kondisi di lapangan masih belum memungkinkan untuk dinyalakan, misalnya di Kelurahan Dara yang masih tergenang air." kata General Manager PLN Wilayah NTB, Karyawan Aji dalam rilisnya, Selasa (27/12/2016).

Untuk keselamatan warga, PLN sangat berhati-hati dalam menyalakan aliran listrik, terutama pascabanjir.

Selain itu, sulitnya akses transportasi juga menjadi penyebab aliran listrik belum 100% normal. Seperti di Dusun Kabanta, Kelurahan Rasanae, Bima, PLN belum bisa memperbaiki 3 tiang listrik yang rubuh, karena akses menuju ke lokasi terhalang longsor.

Sementara untuk Jaringan Tegangan Menengah (JTM) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR) penghubung Bima - Sape yang rubuh, sudah berhasil diperbaiki.

"Saat ini sedang proses penormalan jaringan, mudah-mudahan besok sudah beroperasi normal untuk mengalirkan listrik ke Sape." terang Aji.

Jika JTM tersebut beroperasi maka kelistrikan Sape tidak lagi isolated dan kekurangan daya sebesar 3 MW pada malam hari dapat terpenuhi.

Sementara untuk kondisi ketersediaan daya pada Sistem Bima telah mencapai 39 MW, dari beban puncak tertinggi sebesar 42 MW.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kota Bima
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top