Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SWASEMBADA: BMKG NTB Gandeng TNI-AD Sosialisasikan Agroklimatologi

Sebagai garda terdepan dalam membantu dan mendampingi petani dalam meningkatkan produktivitas pangan, Bintara Pembina Desa atau Babinsa diberikan pelatihan dan sosialisasi mengenai iklim oleh BMKG NTB.
Eka Chandra Septarini
Eka Chandra Septarini - Bisnis.com 26 Oktober 2016  |  18:22 WIB
Anggota Babinsa (Bintara Pembina Desa) Kodim 0706/Temanggung membantu petani membajak sawah di persawahan Desa Ngadimulyo, Kedu, Temanggung, Jateng, belum lama ini. Sejumlah anggota TNI Kodim 0706/Temanggung diterjunkan ke lapangan guna membantu dan mendampingi petani untuk mewujudkan program swasembada pangan. - Ilustrasi/ANTARA
Anggota Babinsa (Bintara Pembina Desa) Kodim 0706/Temanggung membantu petani membajak sawah di persawahan Desa Ngadimulyo, Kedu, Temanggung, Jateng, belum lama ini. Sejumlah anggota TNI Kodim 0706/Temanggung diterjunkan ke lapangan guna membantu dan mendampingi petani untuk mewujudkan program swasembada pangan. - Ilustrasi/ANTARA

Bisnis.com, MATARAM - Sebagai garda terdepan dalam membantu dan mendampingi petani dalam meningkatkan produktivitas pangan, Bintara Pembina Desa atau Babinsa diberikan pelatihan dan sosialisasi mengenai iklim oleh BMKG NTB.

"Sosialisasi ini dalam rangka ketahanan pangan di provinsi NTB dan meningkatkan produktivitas pangan. Selain itu dalam upaya khususnya meningkatkan produksi padi, jagung, dan kedelai di NTB," ujar Wakodim selaku Kepala Stasiun Klimatologi NTB di Mataram, Rabu (26/10/2016).

Menurut Wakodim, Babinsa harus mengerti iklim karena merupakan pendamping petani di lapangan. Hal tersebut lantaran iklim dan cuaca menentukan kapan waktu tepat untuk panen dan kapan waktu tepat untuk tanam.

Pemilihan komoditas untuk ditanam juga perlu disesuaikan dengan kondisi iklm dan cuaca yang sedang terjadi agar tidak terjadi gagal panen yang berakibat merugikan petani.

Kapten I Nyoman Dirga selaku Pasi Personalia Kodim NTB mengatakan pihaknya memberikan pendampingan khususnya terkait dengan swasembada pangan.

"Tentunya Babinsa ini mendampingi ppl di tingkat kecamatan yang mana dalam pelatihan agroklimatologi ini babinsa merupakan satu-satunya ujung tombak dari TNI AD yang ada di wilayah tingkat desa, sehingga dapat memberikan informasi secara dini terkait iklim yang didapat dari BMKG," ujar Nyoman.

Secara khusus daerah yang mendapat perhatian adalah daerah-daerah yang merupakan sentra pangan yang tergabung dalam 11 provinsi di Indonesia, salah satunya NTB.

"Di indonesia ada di 11 provinsi termasuk di NTB. Secara khusus di NTB ada di Lombok Barat, Lombok Timur, dan Lombok Utara," ujar Nyoman.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

swasembada pangan
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top