Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Aktivis Tolak Batu Bara di PLTU Cirebon

Tiga organisasi lingkungan Greenpeace Indonesia, Jaringan Advokasi Tambang, dan Walhi menolak peningkatan penggunaan batu bara di PLTU Cirebon, Jawa Barat karena meningkatkan risiko kepada warga dan lingkungan
Anugerah Perkasa
Anugerah Perkasa - Bisnis.com 16 Mei 2016  |  09:42 WIB
Ini Alasan Aktivis Tolak Batu Bara di PLTU Cirebon
Bisnis.com, JAKARTA -- Tiga organisasi lingkungan Greenpeace Indonesia, Jaringan Advokasi Tambang, dan Walhi menolak peningkatan penggunaan batu bara di PLTU Cirebon, Jawa Barat karena meningkatkan risiko kepada warga dan lingkungan.
 
Ketiga organisasi itu menyatakan pemerintah harus segera beralih dari sumber energi kotor ke energi terbarukan. Laporan Greenpeace Indonesia menyatakan penggunaan batu bara dapat meingkatkan 6.500 kematian dini per tahun karena terkait dengan penyakit pernafasan.
 
"PLTU Cirebon adalah salah satu dari sekian banyak PLTU yang akan memiliki rencana penambahan unit atau kapasitas di bawah proyek 35.000 MW. Namun rencana ekspansi ini mendapat perlawanan yang kuat dari masyarakat setempat," demikian pernyataan bersama tiga organisasi tersebut, Senin (16/5/2016).
 
Mereka menyatakan unit pertama telah beroperasi sejak Juli 2012, dan kerap bermasalah termasuk diantaranya meledak pada September tahun 2014. PLTU Cirebon ini didanai oleh investasi Jepang JBIC (Japanese Bank for International Cooperation) dan hingga kini masih terus mendapatkan penolakan dari masyarakat setempat.
 
Khalisah Khalid, Juru Bicara Eksekutif Nasional Walhi,  mengatakan protes yang dilakukan tiga organisasi itu adalah sebagai bentuk keseriusan menuntut tanggungjawab negara untuk segera berhenti memproduksi pembangunan yang berisiko tinggi baik.
 
"Presiden Jokowi memiliki pilihan: tetap dengan pendekatan business as usual untuk menghasilkan listrik dan melihat kehidupan dan kesehatan ribuan orang Indonesia," katanya. "Atau memimpin transisi dan ekspansi yang cepat untuk energi yang aman, bersih, dan terbarukan."
 
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pltu
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top