Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penggunaan Dana Kompensasi TKA Harus Transparan

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) meminta kepada pemerintah untuk lebih transparan dalam mengelola dana kompensasi tenaga kerja asing (TKA).nn
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 21 Desember 2015  |  19:39 WIB
Tenaga kerja asing di sebuah pabrik. - Ilustrasi
Tenaga kerja asing di sebuah pabrik. - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) meminta kepada pemerintah untuk lebih transparan dalam mengelola dana kompensasi tenaga kerja asing (TKA).

Pasalnya selama ini belum diketahui dengan pasti penggunaan dari dana tersebut. Apindo meminta agar dana itu digunakan untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja dalam negeri.

"Karena sebenarnya dana itu untuk keperluan transfer of knowledge. Ini harus benar-benar dilaksanakan," kata Wakil Sekretaris Umum Apindo Aditya Warman, Senin (21/12/2015).

Adapun besaran dana kompensasi yang harus dibayarkan oleh perusahaan pengguna TKA adalah senilai US$100 per orang per bulan. Dana itu masuk ke dalam pendapatan negara bukan pajak (PNBP).

Menurutnya, dana tersebut harus bisa digunakan untuk pelatihan atau pembinaan tenaga kerja Indonesia, sehingga kompetensi pekerja lokal bisa sesuai dengan kebutuhan dunia usaha.

"Kalau memang ditarik harus digunakan untuk itu. Kalau tidak ditarik dananya pemerintah harus memanfaatkan BLK agar kompetensi pekerja lokal bisa meningkat."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tka
Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top