Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden Diingatkan Segera Bentuk Pansel BPJS

Sejumlah kalangan khawatir akan terjadinya keterlambatan pembentukan susunan direksi baru dalam Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), baik BPJS Kesehatan maupun BPJS Ketenagakerjaan.n
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 29 Oktober 2015  |  19:40 WIB
Layanan BPJS Kesehatan. - JIBI/Rachman
Layanan BPJS Kesehatan. - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA -- Sejumlah kalangan khawatir akan terjadinya keterlambatan pembentukan susunan direksi baru dalam Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), baik BPJS Kesehatan maupun BPJS Ketenagakerjaan.

Berdasarkan UU No.24/2011 tentang BPJS, masa jabatan direksi hanya berusia dua tahun, terhitung sejak 1 Januari 2014. Artinya, pada 1 Januari 2016 kedua badan itu harus memiliki susunan direksi baru.

"Sekarang susunan panitia seleksinya masih menunggu persetujuan Presiden. Semoga bisa segera selesai sebelum akhir tahun," kata Anggota Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) Soeprayitno di Jakarta, Kamis (28/10/2015).

Menurutnya, jika sampai akhir tahun pansel belum terisi, dan susunan direksi dan dewan pengawas belum terbentuk, maka pemerintah melanggar UU BPJS.

Ketua Bidang Jaminan Sosial Asosiasi Pengusaha Indonesia Timoer Sutanto menambahkan, proses seleksi direksi dan dewan pengawas BPJS membutuhkan waktu yang tidak sebentar.

Terlebih proses seleksi dewan pengawas yang akan melibatkan KOmisi IX DPR. Adapun seleks jajaran direksi dilakukan oleh pansel dan ditunjuk oleh Presiden.

"Dewan pengawas yang lama, karena ada DPR. Ini harus disegerakan jangan sampai melanggar UU yang ada," tegasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpjs kesehatan direksi baru
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top