Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DANA FLPP: Pemerintah Salurkan Rp16,5 Triliun Selama 5 Tahun

Selama lima tahun terakhir, pemerintah telah menyalurkan dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebesar Rp 16,5 Triliun. Dana tersebut direalisasikan untuk rumah Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) sebanyak 361.113 unit di seluruh Indonesia.
Deliana Pradhita Sari
Deliana Pradhita Sari - Bisnis.com 24 Maret 2015  |  11:37 WIB
Pemerintah telah menyalurkan dana FLPP Rp16,5 triliun - ilustrasi
Pemerintah telah menyalurkan dana FLPP Rp16,5 triliun - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA – Selama lima tahun terakhir, pemerintah telah menyalurkan dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebesar Rp16,5 triliun. Dana tersebut direalisasikan untuk rumah Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) sebanyak 361.113 unit di seluruh Indonesia.

“Selama lima tahun mulai 2010 hingga 2014 Pemerintah telah berhasil menyalurkan dana FLPP sebesar Rp 16,5 triliun untuk 361.113 unit rumah,” ujar Plt. Dirjen Pembiayaan Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Maurin Sitorus dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Selasa (24/3/2015). 

Menurut Maurin, kebijakan penyaluran dana FLPP sebelumnya dilaksanakan oleh Kementerian Perumahan Rakyat mulai Oktober 2010 dengan dasar hukum Permenpera Nomor 14 dan 15 Tahun 2010. Namun saat ini dengan adanya penggabungan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat maka peraturan tersebut diubah menjadi Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 20/ PRT/M/2014 dan 21/PRT/M/ 2014.

Berdasarkan data yang ada, tambahnya, dana FLPP tersebut digunakan untuk membantu pembiayaan masyarakat untuk memiliki rumah tapak sebesar 360.889 unit rumah dan Rumah Susun 224 unit. Ke depan, untuk mendorong masyarakat untuk tinggal di Rusun, pemerintah terus menghimbau masyarakat untuk memanfaatkan KPR FLPP.

Lebih lanjut, Maurin menjelaskan, masyarakat memiliki beberapa keuntungan lebih apabila memanfaatkan KPR FLPP yang disalurkan oleh pemerintah bersama sejumlah bank penyalur. Pertama adalah suku bunga yang tetap yakni 7,25 persen selama masa tenor kredit. Selain itu, angsuran yang dibayarkan oleh masyarakat juga sangat terjangkau dan tetap tanpa terpengaruh kenaikan suku bunga kredit.

“Masyarakat bisa memanfaatkan KPR FLPP selama masa tenor 20 tahun dan suku bunga hanya 7,25 persen dan angsuran yang rendah sehingga sangat terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah,” terangnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpr-flpp
Editor : Gita Arwana Cakti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top