Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Buntut Kelangkaan Elpiji, Pertamina Putus Kontrak 10 Distributor Gas

PT Pertamina (Persero) memutus kontrak 10 pangkalan atau distributor gas menyusul kelangkaan elpiji bersubsidi 3 kilogram di sejumlah daerah sejak beberapa waktu terakhir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Februari 2015  |  20:43 WIB
Buntut Kelangkaan Elpiji, Pertamina Putus Kontrak 10 Distributor Gas
Pertamina menyatakan penyebab kelangkaan elpiji di beberapa daerah merupakan ulah pengecer nakal yang sengaja menahan stok. - Ilustrasi Gas elpiji 3 kg/Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  PT Pertamina (Persero) memutus kontrak 10 pangkalan atau distributor gas menyusul kelangkaan elpiji bersubsidi 3 kilogram di sejumlah daerah sejak beberapa waktu terakhir.

"Pangkalan yang di-PHU (putus hubungan usaha) sudah 10, sedangkan agen yang kena SP (Surat Peringatan) sudah enam," kata Direktur Pemasaran Pertamina Ahmad Bambang, Kamis (27/2/2015).

Dia menambahkan enam agen gas itu masih didalami keterlibatannya dalam kasus kelangkaan gas.

Menurutnya, PHU dan SP dilayangkan guna menertibkan distributor maupun agen gas yang ketahuan berbuat curang menimbun pasokan gas sehingga harganya naik.

Sebelumnya, Ahmad mengatakan penyebab kelangkaan elpiji di beberapa daerah merupakan ulah pengecer nakal yang sengaja menahan stok. "Jadi pengecer ingin dapat untung lebih dengan membuat kondisi seperti itu, seolah-olah Pertamina menahan pasokan," katanya.

Untuk mengatasi hal tersebut, perusahaan pelat merah itu segera mengadakan operasi pasar dan menemukan bahwa penyerapan elpiji hanya sekitar 10%.

"Salah satu penyebab rendahnya penyerapan itu karena ada beberapa pangkalan yang terindikasi bertindak nakal dengan menahan pasokan elpiji," katanya.

Dia menegaskan jika terbukti ada pihak yang terbukti nakal, pihak Pertamina tidak segan memberi sanksi berupa skorsing atau mengurangi pasokan ke distributor atau pengecer tersebut.

Selain mengadakan operasi pasar, Pertamina juga menambah pasokan elpiji tiga kilogram sebanyak 50 persen dari kuota harian, dan menyediakan elpiji di SPBU sehingga jika ada masyarakat yang kesulitan memperoleh elpiji dengan harga wajar bisa datang saja ke SPBU.

"Saya baru pulang dari Lombok, di sana harga elpiji 3 kg hanya Rp18.000, kok bisa-bisanya di Depok yang dekat dengan Jakarta harganya bisa sampai Rp22.000," ujar Bambang.

Pertamina sendiri menambah pasokan elpiji tiga kg di wilayah Jawa bagian barat pada 25-27 Februari 2015 untuk menjamin ketersediaan dan kestabilan harga komoditas tersebut.

Hubungan Eksternal Pemasaran Jawa Bagian Barat Pertamina Milla Suciyani dalam keterangannya di Jakarta, Kamis, mengatakan pihaknya menambah pasokan di Bogor sekitar 260.000 tabung elpiji tiga kg dan Depok 93.000 unit.

Daerah-daerah lain, lanjutnya, juga diberikan tambahan pasokan sebanyak 50 persen dari alokasi hariannya, seperti Cirebon, Majalengka, Kuningan, Garut dan Cianjur.

"Hal ini dilakukan untuk memastikan elpiji tiga kg tersedia dan mudah didapatkan masyarakat dengan harga wajar," katanya.

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina harga elpiji kelangkaan elpiji

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top